BBL-Episod 20

Fakhri mundar mandir. Fikirannya tidak putus dari mengingati abang dan kakak iparnya. Entah kenapa hatinya mula merasa kurang senang dengan apa yang telah terjadi kepada abangnya yang seorang itu. Mindanya mula beralih kepada satu nama yang cukup akrab dengan dirinya, Hambali! Apa mungkin Hambali menjadi punca pertelingkahan abangnya dengan Zulfah. Dia sendiri bingung. Setahunya, Hambali seorang yang cukup baik dan tidak mungkin akan membuat sesuatu seperti yang difikirkan. Tetapi secara logik akalnya, sebarang kemungkinan boleh sahaja berlaku kerana dia tahu betapa dalamnya cinta Hambali buat Zulfah. Sehinggakan Hambali sanggup menyambung semula pengajiannya di bumi Kinanah. Tetapi satu hal yang Fakhri tidak pernah tahu. Pertunangan Zulfah dan Hambali terputus di tengah jalan. Dia simpati pada sahabatnya itu tetapi dia juga keliru kenapa semua ini berkait rapat dengan Hambali sedangkan Hambali dengan abangnya pernah akrab. ‘Allah…apa sebenarnya yang dah berlaku?’ Fakhri cuba memutar-mutarkan mindanya untuk mencari solusi kepada masalah abangnya itu. ‘Aku harus jumpa Hambali. Pasti dia akan berterus terang padaku.’  Jemarinya ligat menekan huruf di telefon bimbitnya.

‘Salam. Enta sibuk ke Am? Ana ada hal penting nak bincangkan, kalau boleh ana nak jumpa enta ASAP. Apa-apa hal nanti enta confirmkan balik pada ana bila kita boleh jumpa.’

Messege delivered.

Beberapa minit kemudian, mesejnya dibalas Hambali.

‘Wassalam. InsyaAllah boleh. Kalau jumpa esok macam mana? Hari ni ana ada hal sikit. Esok jam 2 petang dekat tempat biasa, ok?’

Beberapa saat sahaja Fakhri membalas semula mesej Hambali.

‘Ok..insyaAllah jumpa esok. Jangan lupa.’

Hambali berfikir sendiri, apakah hal penting yang dimaksudkan temannya itu. Otaknya ligat memikirkan tentang mesej yang diterimanya tadi. Hambali teringat, mungkin temannya itu punya rencana perniagaan yang baik untuk mereka berdua kerana Hambali sudah memaklumkan kepada Fakhri yang dia ingin menjalankan perniagaan yang boleh memberikan manfaat kepada dirinya juga temannya itu. Dalam hati Hambali mengucap penuh syukur kerana temannya itu mahu membantunya dalam merealisasikan impiannya untuk menubuhkan syarikat sendiri. Dia tersenyum girang sambil tangannya ligat menanda buku-buku pelajarnya yang masih bertimbun di meja. Jadualnya sedikit padat di sekolah, jadi dia hanya punya waktu malam untuk menanda buku-buku dan mentelaah kitab-kitabnya. Mujur sahaja esok hari sabtu, jadi dia punya waktu untuk bertemu sahabat baiknya itu.

Fakhri menghela nafas dalam. Dia tidak sabar menunggu hari esok. Mendengarkan penjelasan dari Hambali dan ingin mengetahui hal yang sebenarnya telah berlaku kepada Zulfah dan temannya itu. Mungkin sahaja Hambali punya sebab yang kukuh kenapa hal ini tidak diceritakan kepadanya. Walhal dia tahu benar, Hambali sememangnya menyayangi Zulfah. Selebihnya dia tidak tahu apa-apa mengenai Zulfah bekas tunangan Hambali. Mungkin sahaja Zulfah punya perasaan yang sama kepada Hambali mungkin juga tidak. Apa pun kemungkinan yang bermain di benaknya itu, dia harus mengetahui segalanya dari mulut Hambali.

Keesokan harinya, tepat jam dua petang Fakhri sudah menunggu sahabatnya. Di ruang lobi hotel tempat mereka selalu bertemu dipenuhi dengan ramainya manusia yang sibuk dengan hal maisng-masing. Ada staff hotel yang ke hulu ke hilir membawa fail ke bahagian penyambut tetamu. Ada di kalangan staff yang bekerja di situ mundar mandir membawa troli, mungkin membawa makanan yang dipesan oleh pelanggan mereka. Ada juga ahli koprat yang datang ke situ untuk temujanji bersama rakan bisnes dan tidak kurang juga lelaki separuh umur bersama pasangan muda mudi masuk ke hotel itu. Dalam benak Fakhri menyatakan yang tidak-tidak kepada pasangan yang langsung tidak cocok pada amatannya. ‘Orang tua tidak sedar diri!’ Fakhri menggumam. ‘Ahh tidak perlu membicarakan hal mereka.’ Fakhri sedikit kesal dengan tingkah orang tua-tua terutamanya yang bergelar dato’ berdua-duaan dengan wanita muda yang sesuai dijadikan anak. ‘Astaghfirullahal ‘azim.’ Fakhri beristighfar. Moga mereka diberikan hidayah dan ampunan oleh yang Maha Agung.

Lima minit kemudian, Hambali tiba di lobi. Mencari-cari kelibat temannya. Wajah tampannya tersenyum melihatkan rakannya itu sudah menunggu di ruang lobi. Tuntas mendapatkan Fakhri dan bersalam serta memeluk mesra temannya itu sambil mengucap salam.

“Assalamualaikum!”

“Waalaikumsalam..sihat Am?”

“Alhamdulillah sihat je. Anta sihat ke? Ada hal penting apa yang anta nak sangat jumpa ana ni?”

“Jom kita ke depan tu. Sambil bincang boleh minum-minum.”

Fakhri mengajak temannya, Hambali ke ruang makan yang berada tidak jauh dari sudut lobi. Tanpa menunggu pelayan membawa cappuccino dan coffee yang dipesan oleh kedua sahabat itu, Hambali terus menanyakan hajat apakah yang menyebabkan temannya itu mahu berjumpa dengannya.

“So..may we discuss right now?”

“Ermm..macam ni Am. Sebelum tu ana nak tanya enta tentang Zulfah, bekas tunang enta.”

Hambali sedikit terpana mendengarkan kata-kata Fakhri. Tiba-tiba hatinya merasa luluh dan degupan jantungnya seakan terhenti seketika. Mindanya mula membayangkan wajah indah Zulfah yang pernah menjadi tunangannya suatu masa dahulu. Hambali cuba bertenang, tidak mahu temannya itu menduga hal yang macam-macam nanti.

“Am..! Enta dengar tak ni?”

“Haa? Dengar..dengar. Ermm..sebelum tu ana minta maaf sebab ana tak pernah ceritakan pada enta tentang ana dengan Zulfah. Tapi macam mana enta tahu?”

“Dunia ni kecil je Am. Anta mesti ingat abang ana kan? Zulfah isteri kepada Abang Ki.”

Hambali melopong mendengarkan penjelasan pendek dari sahabatnya itu. Hatinya mula merasa cemas malah cemburu terus merajai jiwanya waima dia sudah mengetahui hal itu terlebih dahulu. ‘Arghh! Tidak..kenapa harus Abang Ki? Kenapa sekali lagi aku harus mendengarkan semua ini?’ Hambali bermonolog sendiri, hatinya sakit bagai dihunus sang pedang.

“Am? Kenapa dengan enta ni?”

“Haa..? Tak ada apa-apa. Baguslah kalau macam tu. Maknanya Zulfah dah buat pilihan yang terbaik untuk diri dia. Ana hanya doakan mereka bahagia. Kenapa enta beritahu semua ni kepada ana?”

Hambali sedikit mengeluh. Dia cuba menyembunyikan perasaannya namun sahabatnya itu dapat menangkap rasa yang amuk di jiwa Hambali.

“Ana tahu enta sedih. Ana minta maaf sebab terpaksa terus terang pada enta. Cuma ana terkilan kerana enta tak pernah beritahu ana tentang putusnya pertunangan enta dengan Zulfah. Ana juga terkejut bila Abang Ki khabarkan pada ana. Sungguh ana tak menduga Zulfah, isteri Abang Ki adalah Zulfah bekas tunang enta.”

“Tak apalah Yie. Ana senang bila dapat tahu yang Abang Ki menikah dengan Zulfah, cuma ana tak sempat nak hadir majlis mereka berdua. Enta pun tahu kan..masa Abang Ki kahwin, ana ada dekat Mesir.”

Fakhri merenung dalam wajah temannya itu. Dia dapat merasakan Hambali merasa walah, mungkin juga kesal dengan apa yang telah terjadi. Dia memahami apa yang dirasakan Hambali namun dia tiada daya untuk berbuat apa-apa selain memberikan sokongan dan semangat buat sahabatnya itu.

“Enta sabarlah Am..insyaAllah akan ada bidadari yang lebih solehah untuk enta nanti.”

Fakhri melemparkan senyuman buat Hambali, ingin meringankan kewalahan sahabatnya itu. Hambali hanya tersenyum kelat, sekadar mengangguk. Tiada balasan kalam untuk pernyataan Fakhri kepadanya.

“Oh ya..ana juga nak tanya tentang satu hal yang mungkin mengejutkan enta. Ana terus terang jelah. Erm…sekarang ni Abang Ki dengan Zulfah ada masalah. Sebab tulah ana nak sangat jumpa enta. Ana pun tak tahu macam mana semua tu boleh berlaku. Tapi dari cerita Abang Ki, ianya melibatkan enta. Ana harap enta tak salah faham, ana cuma mahu bertanya. Enta masih berhubung lagi dengan Zulfah?”

“Ooo..tentang tu. Sebenarnya ana dah jelaskan semuanya pada Abang Ki. Dia dah jumpa ana face to face. Tak ada apalah, semuanya dah selesai. Tapi ana tak tahulah di pihak Abang Ki dan Zulfah macam mana. Lagi pun masa ana telefon Zulfah, ana baru dapat tahu yang dia dah kahwin.”

“Sekarang ni bertambah rumit. Abang Ki dah tak tahu macam mana lagi nak pujuk Zulfah. Kalau boleh ana nak minta tolong enta. Ana tahu enta masih sayangkan Zulfah. Mereka sekarang ni dingin, masing-masing dengan hal sendiri. Ana yakin puncanya adalah enta. Tapi ana tak salahkan enta, ana tahu enta takkan kacau rumahtangga orang. Cuma pada ana, Zulfah mungkin masih punya rasa pada enta. Itu hanya spekulasi awal ana.”

Hambali melepaskan keluh. Sungguh dia benar-benar tidak ingin Zulfah melakukan hal itu. Dia akan merasa bersalah kepada Faruki.

“Astahgfirullah…tak baik enta cakap macam tu. Ana kenal siapa Zulfah, dan ana yakin di hatinya hanya suami dia, bukan yang lain. Apatah lagi pada ana yang pernah mengecewakan dia suatu waktu dulu. Ermm..ada cara untuk selesaikan hal ni. Enta bawa ana jumpa Abang Ki dan bawa Zulfah sekali. Kita bincang baik-baik. Ana yakin ni hanya salah faham antara mereka. Dan ana akan terangkan segala-galanya kepada Abang Ki untuk kebaikan semua.”

“Erm…kalau macam tu, minggu depan kita jumpa boleh? Ana akan pujuk Abang Ki dan Zulfah nanti. Terlalu besar sayang enta pada Zulfah, Am. Moga Allah anugerahkan seorang puteri solehah dan sebaik Zulfah untuk enta.”

Hambali tersenyum, pedih di hatinya tiada siapa yang tahu melainkan hanya Dia sang Pemilik hati. Fakhri mengucap syukur kepada Tuhan kerana dia pasti jika temannya itu bertemu dengan abang dan kakak iparnya, semuanya akan baik dan berjalan dengan mudah.

——————————————————————————-

Hari ahad. Zulfah mendapat khabar dari Fakhri menyatakan suaminya sakit. Baru dimasukkan ke wad pagi tadi. Dia tertanya-tanya sendiri sakit apakah yang melanda suaminya yang tercinta. Terkejutnya bukan kepalang, mahu dia menangis sekuat hatinya kerana dia merasa berdosa kepada suaminya itu. Zulfah bergegas ke hospital, cik Pretty yang dipandu olehnya seakan mengerti perasaannya yang sedang diamuk walang. Dia menangis semahunya namun mindanya mengatakan dia harus berhati-hati. Dia tahu kebarangkalian wanita yang memandu dalam keadaan tidak menentu akan menyebabkan kemalangan di jalanan. Dia masih ingat ketika dia membaca artikel tentang itu dan dia sentiasa mengajar dirinya agar selalu mengingati Allah walau di mana pun dia berada.

‘Allah…selamatkan perjalananku dan tolong selamatkan suamiku. Tolong ya Allah…’

Zulfah merintih sedih mengingatkan suaminya yang entah apa sakitnya yang dia sendiri tidak tahu. Suaminya tidak pernah mengkhabarkan tentang hal itu. Atau mungkin sakit suaminya disebabkan dirinya yang semakin menjauh dan punca juga bermula kerana dinginnya hubungan mereka suami isteri. Itu yang bermain di benak Zulfah. Butiran air matanya semakin laju memikirkan suaminya yang mungkin keseorangan di hospital. Rindunya yang memuncak kepada Faruki semakin menjadi-jadi. Dirasakan dirinya begitu berdosa. Ya, sungguh berdosa!

Tiba di Hospital Pantai, Zulfah terus ke kaunter. Kakinya laju melangkah ke bilik nombor 16 setelah diberitahu oleh jururawat yang bertugas. Pintu wad dibuka, dia melihat tubuh suaminya terlantar di katil dengan wajah yang pucat. Hati Zulfah hiba melihatkan Faruki yang masih dalam keadaan tidak sedarkan diri. Dia manangis lagi.

“Abang…maafkan Ifah. Tolonglah bangun bang..please..jangan buat Ifah macam ni. Ifah tahu Ifah yang salah tapi tolonglah buka mata abang..”

Faruki sedikit pun tidak berganjak dari perbaringannya. Matanya masih tertutup rapat, tiada respon. Zulfah jadi bertambah risau. Tangannya mula terasa dingin dan sejuk malah jantungnya seakan berhenti seketika melihatkan keadaan suami tercinta.

“Abang..bangunlah bang. Ifah datang ni. Ya Allah…apa dah jadi dengan suami aku ni…tolong ya Allah, selamatkan suamiku..”

Jari telunjuk Faruki bergerak sedikit. Matanya mula terbuka. Faruki dapat merasakan dingin tangan seseorang yang terlalu rapat dengan dirinya sedang memegang erat jemari kasarnya itu. Ya, dan seseorang itu adalah isteri kesayangannya yang sudah begitu lama tidak ditatap. Rindu buat isterinya tiada tandingan, hanya Zulfah yang bisa menjadi penawar hidupnya. Dia memandang wajah kesayangannya dengan pandangan yang bahagia. Dia tersenyum indah. Zulfah memandangnya dengan pandangan yang sayu, air matanya tidak henti-henti mengalir persis hujan yang mencurah-curah ke bumi.

“Sayang…shh jangan nangis lagi. Abang tak apa-apa, insyaAllah. Dah ya..”

“Abang..abang dah bangun. Ifah minta maaf sebab tak jalankan tanggungjawab Ifah dengan baik. Ifah berdosa bang…maafkan Ifah. Abang maafkan Ifah kan..?”

Zulfah mengucup tangan suaminya dengan penuh rasa kasih. Faruki hanya tersenyum walaupun dia merasa begitu sakit di bahagian dadanya. Kolam mata Faruki memerah menahan sebak dan tangis.

“Ya..abang maafkan Ifah. Abang pun minta maaf sebab biarkan Ifah merajuk lama-lama. Tak patut abang buat Ifah macam tu. Maafkan abang ya sayang…abang rindukan sayang, terlalu rindu..”

“Ifah dah lama maafkan abang…Ifah juga rindukan abang, Ifah cintakan abang. Tolong abang, jangan buat Ifah macam ni…”

Air mata Faruki tumpah jua akhirnya. Menangis kerana rasa syukur kepada Illahi yang telah mengaturkan rencana yang maha hebat ini. Setiap yang direncanakan pasti ada hikmah disebaliknya.

“Sudah ya sayang…abang tak apa-apa. Sayang jangan nangis lagi, abang juga cintakan Ifah. Ifah segala-galanya bagi abang. InsyaAllah abang akan sembuh nanti.”

Zulfah mengangguk, tangannya masih erat memegang tangan kiri Faruki. Jemari di tangan kanan Faruki menyeka butiran air mata di pipi isterinya. Faruki merasakan dirinya kini sudah tidak berdaya untuk membahagiakan isterinya apatah lagi mengimpikan hidup indah bersama anak yang bakal dilahirkan Zulfah nanti. Hatinya pedih mengenangkan semua impiannya itu yang barangkali tidak sempat untuk dia kecapi. Matanya menatap wajah sayu milik kesayangannya itu, kelihatan wajah yang selalu dirindukannya memendam beribu rasa dibenakknya. Hati Faruki mula meneka sesuatu yang membuatkan parasnya tersenyum sendiri. Dia yakin dan pasti sesuatu yang difikirkan logik dek akalnya itu bisa membuatkan isterinya itu bahagia bersama anaknya nanti. Faruki tersenyum. Zulfah yang sedari tadi melihat suaminya itu tersenyum menjadi hairan, tangisannya mula beransur pergi.

********************************

Slm kembali..dah terlalu lama xupdate BBL ni. sgt sibuk  smpai xde masa nak update. Moga ada manfaatnya pd episod 20 ni. byk lg yg perlu diperbaiki sbnrnye. Terima kasih atas sokongan dan dokongan anda semua.

Happy Reading guys! 😉