Bahagia Seorang Maryam

-SINOPSIS-

Keluarga besar Tuan Haji Zaidi dan Pn. Mariah sememangnya keluarga yang terlalu bahagia. Sehinggakan masyarakat di kampungnya juga kagum dengan Hj. Zaidi yang punyai zuriat yang ramai juga punya isteri yang terlalu baik hati. Anak-anaknya juga ditarbiyah dalam bi’ah dan kondisi yang baik. Namun anak-anaknya hasil perkahwinan bersama isterinya yang pertama, membuatkan dia begitu berkecil hati. Dahulu anak-anaknya itu bukan begitu malah mereka terlalu baik dengan ibu tiri mereka dan juga adik-adik mereka. Apalah agaknya yang menjadikan mereka begitu berubah. Pn. Mariah  pula menganggap mereka sebagai anaknya sendiri, tidak pernah membezakan anak-anaknya dan anak-anak tirinya. Dan tidak sedikit pun ada niat di hatinya untuk memecahbelahkan keluarga suaminya. Dia tetap bersabar dan terus bersabar kerana cinta untuk suaminya itu terlalu mendalam. Apa mungkin keluarga itu bisa kembali seperti dulu?

Kehidupan Maryam yang begitu diuji olehNya membuatkan seorang Yusoff tertarik hati padanya. Penulisan yang penuh ikhlas dan sederhana Maryam dijadikan sebagai bahan bacaan harian Yusoff dan tatapannya untuk menguraikan seribu rasa di hatinya. Maryam pula redha akan setiap ketentuan yang telah ditetapkanNya. Namun sebagai insan, dia tidak lari dari perasaan sedih dan kecewa kerana apa yang diimpikan selama ini tidak pernah menjadi kenyataan. Pada Maryam akan ada hikmah terindah yang telah disediakan oleh Allah untuknya. Baginya kehidupan adalah titian untuk menjadikan dirinya seorang hamba Allah yang redha dan ikhlas menerima segala ketentuanNya sebagai bekalan untuk bertemu sang pemilik dunia.

Yusoff hidup dalam serba sederhana, keluarganya tidaklah begitu berada tetapi dia bahagia. Yusoff juga punya cita-cita, dia mengharapkan agar dia bisa menamatkan pengajiannya di Al-Azhar secepat yang mungkin dan menghabiskan pengajiannya dengan baik. Dia tahu untuk menjadikan Maryam sebagai suri hidupnya bukan sesuatu yang mudah. Gadis itu mungkin tidak pernah menyimpan apa-apa perasaan padanya, itu katanya tetapi disebalik itu dia tidak tahu apa-apa. Maryam seringkali bertanya pada dirinya, apa mungkin dia akan menemui cinta hatinya? Nama Yusoff yang seringkali disebut-sebut oleh sahabatnya itu tidak pernah ditemuinya. Hanya dengan melihat fotonya, Maryam merasa senang malah hari-hari yang dilaluinya terasa begitu mudah. Adakah Yusoff bakal menjadi pendamping hidupnya kelak? Dia tidak begitu pasti kerana dia takut untuk berharap. Dia takut harapannya tidak akan menjadi nyata. Apa yang penting dalam hidupnya adalah keluarganya dan satu harapannya…dia ingin melanjutkan pelajarannya ke Jepun. Hanya itu!

Advertisements

One thought on “Bahagia Seorang Maryam

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s