BBL-Episod 19

Cik Pretty ku pandu dengan hati-hati. Di fikiranku hanya satu nama yg ku rindukan, Faruki. Kenapa dia hanya berdiam diri sedangkan masalah ini berpunca darinya? Aku bingung memikirkannya. Adakah aku yang salah? Atau mungkin kasih Faruki kepadaku sudah hilang dek kerana puting beliung Hambali yang melanda? Kenapa mesti ada kaitan dengan Hambali?? Aku sudah berputus harap kepada Faruki. Jika berpisah adalah jalan yang terbaik untuk kami, aku redha ya Allah. Tetapi anak ini? Mana mungkin aku sendirian membesarkannya sedangkan ayahnya masih ada. Ya Allah…jangan kau pisahkan kami di waktu ini kerana aku masih memerlukan suamiku. Aku menyayanginya ya Allah..teramat.

Di hadapan rumah Abang Long, aku termenung sejenak. Apa betul tindakan yang aku telah putuskan ini? Ya..Abang Long harus mengetahui keadaanku. Harus. Pretty bergerak penuh yakin memasuki perkarangan rumah Abang Long. Setiba di hadapan pintu rumah, aku memberi salam. Pretty ku parking di halaman rumah Abang Long yang sederhana besar itu. Kak Long membuka pintu dan menyambutku penuh kasih. Badanku yang sedikit berisi dipeluk erat oleh Kak Long. Tanpa dipinta, air mataku tumpah. Kak Long hairan melihat keadaanku, dia jadi serba salah. Tuntas Kak Long memimpin tanganku dan kami duduk di kerusi buatan rotan yang sudah setahun rasanya Abang Long memilikinya. Diam. Beberapa minit kemudian, Abang Long melangkah menuruni anak tangga dan mendapatkanku. Salam diberi tuntas aku memeluk erat tubuh Abang Long. Abang Long dan isterinya saling berpandangan. Hairan dan tertanya-tanya barangkali, apa yang sedang berlaku sebenarnya. Pelukan ku lepaskan. Wajah-wajah kesayangan di hadapanku dipenuhi dengan pelbagai persoalan. Aku menenangkan diri dan beristighfar di dalam hati. Hanya Tuhan yang tahu dan mengerti perasaanku waktu ini.

“Ngah..kenapa ni? Ada yang tak kena ke?”

Abang Long bersuara dan pertanyaan itu jelas kedengaran di telingaku. Aku memandang Abang Long penuh harap.

“Ifah..kenapa ni sayang? Cuba cerita pada kami. Kak Long tengok Ifah makin kurus, cengkung je.”

Kak Long juga tidak lepas untuk menanyakan hal yang sama. Perubahan pada diriku memang ketara. Selama dua minggu, aku kurang selera makan. Malah  ubat-ubat yang Faruki belikan tidak ku jamah sama sekali. Morning sickness yang ku alami begitu teruk hinggakan selara makanku terbantut. Apatah lagi masalah yang membebankan fikiran dan jiwaku terlalu mempengaruhi emosi dan perasaan. Abang..Ifah rindukan abang..aku merintih..

Aku membetulkan duduk dan bersedia untuk membicarakan semua masalahku kepada Abang Long dan Kak Long. Wajahku yang sugul memandang kedua mereka dengan penuh harapan agar mereka dapat membantuku nanti.

“Faruki abang…”

Bicaraku terhenti. Abang Long bertanya lagi. Kak Long mengerutkan dahinya.

“Kenapa dengan Faruki? Cuba terus terang dengan abang. Dia buat apa kat angah?”

“Tak..cuma dua minggu ni Faruki tak tidur kat rumah. Angah ingat nak minta tolong abang. Semua ni salah faham je, angah sikit pun tak jangka sampai macam ni sekali.”

“Ya Allah..kenapa sampai boleh jadi macam tu? Apa dah jadi dengan kamu berdua sebenarnya ni? This is serious matter.”

Riak wajah kak Long nampak terkejut. Abang Long apatah lagi.

“Sebenarnya Faruki baru tahu yang angah pernah bertunang sebelum kami kahwin. Angah pun tak tahu macam mana Faruki boleh jumpa dengan Hambali. Dan angah tak tahu apa yang Hambali dah ceritakan pada Faruki. Angah bingung sekarang ni. Seolah-olah angah yang bersalah dalam hal ni. Memang angah mengaku angah tak pernah beritahu Faruki tentang hal tu.”

“Erm..rumit juga macam ni. Hambali ada contact angah? Abang hairan macam mana Faruki boleh jumpa Hambali.”

“Entahlah bang..kata Faruki, Hambali kawan baik pada Fakhri, adik dia. Dan mereka memang dah kenal sebelum angah kahwin dengan Faruki. Tapi angah tak tahu sejauh mana akrabnya mereka tu.”

“Macam nilah..kita kena berbincang baik-baik hal ni. Abang yakin Faruki bukan lelaki yang tak bertanggugjawab. Abang sebagai lelaki, abang faham kondisi Faruki sekarang. Tapi apa pun angah dah buat keputusan terbaik untuk menyelesaikan masalah ni. Abang rasa Faruki pun tengah cari jalan untuk berdamai dengan angah. Percayalah..Faruki seorang suami yang baik. Angah kena yakin tu.”

“Abang rasa macam mana? Apa patut angah buat? Angah dah bingung..Faruki macam tak nak buat apa-apa untuk angah. Angah rindukan suami angah…”

Aku merintih lagi..butiran air mataku menitis satu demi satu. Kak Long memegang erat tanganku, memahami apa yang ku rasakan. Aku cuba mengutip sisa-sisa semangat yang ada pada kak Long dan abang Long. Kasih mereka padaku membuatkan aku punya kekuatan untuk meneruskan semua ini.

“Sabar Ifah..akak yakin Faruki bukan seperti Ifah bayangkan. Lagipun sekarang Ifah mengandungkan anak dia..mana mungkin dia lupakan tanggugjawab dia sebagai seorang bakal ayah nanti. Ifah sabar ye sayang..akak tahu Ifah kuat semangat. Kita banyakkan berdoa..insyaAllah semuanya akan baik-baik lepas ni. Dah..jangan sedih lagi ya. Akak dan abang Long kan ada..”

“Pada abang…ada baiknya kamu berdua berdepan dengan Hambali. Baru kita tahu apa sebenarnya yang berlaku. InsyaAllah semuanya akan baik-baik lepas ni. Ini hanya salah faham. Mungkin Faruki perlukan masa untuk terima keadaan ni. Dan angah pun perlukan masa untuk merenung kembali apa yang dah terjadi. Itu sebenarnya yang Faruki mahukan. Dia cuma tidak mahu kamu berdua bertegang lidah dan saling menyalahi antara satu sama lain. InsyaAllah abang cuba bantu kamu berdua. Angah tak payahlah fikir banyak sangat. Terjejas kesihatan bayi dalam perut tu.”

Aku mengamati setiap patah kata abang Long. Satu nasihat yang baik bagiku. Ya..kasihan anak ibu. Maafkan ibu sayang…aku menyentuh perut bulatku yang sudah hampir lima bulan. Kak Long dan abang Long tersenyum membuatkan aku punya sedikit kekuatan untuk hadapi dugaan ini.

“Betul tu Ifah..tak elok sedih-sedih macam ni. Kesian bayi kat dalam perut tu. Dah jom kita makan ya. Akak ada masak special untuk Ifah. Tadi bila abang cakap Ifah nak datang..akak punya la excited sebab dah lama rasanya tak jumpa. Ummar pun mesti dah rindu nak jumpa Mak Ngah dia ni.”

Kak Long melebarkan senyuman di bibirnya. Pandai sungguh Kak Long memujukku. Ku rasakan beban yang bermain di fikiranku kini lenyap tatkala mendengarkan pujukan Kak Long yang penuh kasih itu. Ummar…rindunya nak main dengan dia.

“Terima kasih Kak Long..Abang Long. Ifah minta maaf dah menyusahkan akak dan abang. Ummar mana kak? Rindunya kat dia.”

“Tak ada apalah..kita kan satu keluarga. Masalah sama-sama kita selesaikan. InsyaAllah akan selesai dengan baik. Abang Ifah pun asyik duk teringat kat Ifah. Maklumlah, dah lama Ifah tak datang. Kami pun sibuk, tak sempat nak pergi jenguh Ifah. Ummar ada..tidur kat atas. Malam ni Ifah tidur sini ya..akak risau Ifah drive malam-malam macam ni. Sorang pulak tu.”

“Erm..tulah. Masing-masing sibuk. Ummar dah tidur? Erm..nampak gayanya memang kena tidur sini. Ifah penat nak drive. Tadi pun paksa diri je sebab nak datang sini.”

Kami beranjak ke ruang dapur untuk menjamah hidangan yang dimasak Kak Long. Sedap! Aku tampak berselara kali ini. Mungkin kerana Abang Long dan Kak Long sudah mendengarkan masalahku dan beban itu sekali gus hilang dari kotak mindaku. Selepas makan malam..kami berkongsi cerita dan kerja masing-masing. Banyak yang kami bualkan sehingga tidak sedar jam sudah mencecah ke pukul 1.00 pagi. Seusai bercerita itu dan ini, kami ke kamar masing-masing. Dan aku terlena. Ada damai ku rasakan ketika aku menutup mata. Dao ku pohon agar segala beban dan ujian ini akan lenyap dibuai angin malam.

Jam 4.30 pagi. Aku terjaga dari tidur. Tanpa membuang masa, aku melangkah ke kamar mandi untuk berwudu’. Mahu bertaqarrub kepadaNya, ingin mengadu semua keresahan dan kesedihan yang melanda. Tiada lain yang dapat membantu dan melindungiku selain Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Aku bertafakkur sejenak, nama Faruki sentiasa bertandang di lubuk hatiku. Sungguh aku terlalu merindui suamiku ya Allah. Rantaian air mataku mula mengalir..ya Allah kuatkan hambaMu ini..

—————————————————————-

Faruki berteleku di sejadah pemberian isterinya waktu pernikahan mereka dahulu. Faruki yakin isterinya bermalam di rumah Abang Long kerana setibanya di rumah malam tadi kelibat isterinya sudah tidak ada. Resah di hati Faruki bertandang kembali tika mengingatkan isterinya yang sedang berbadan dua itu. Faruki mamandang jam di dinding biliknya, sudah hampir pukul 5.00 pagi. Tubuhnya yang letih itu perlukan rehat secukupnya untuk bekerja esok hari. Namun matanya tidak mampu lelap. Dia mengambil mushaf al-Quran pemberian Zulfah waktu pernikahan mereka..Ahh..setiap sudut di rumahnya punya kenangan Zulfah. Mana mungkin dia berpisah dengan wanita kesayangannya itu. Dialunkan ayat-ayat suci kitabullah itu dengan hati yang damai. Air mata Faruki jatuh satu persatu. Memori indah bersama isterinya itu terus terusan melambai satu persatu persis lembaran al-Quran yang dibuka setiap helaian. Wajah Zulfah seakan menari-nari di mindanya.

Usai bertilawah, Faruki menyandarkan tubuhnya di tepi katil. Matanya masih tidak mahu lelap. Telefon bimbitnya direnung sedalamnya. ‘Haruskah aku menelefon Zulfah?’ Jauh di sudut hatinya, dia begitu rindu untuk mendengarkan suara indah isterinya. Dia yakin dan pasti Zulfah juga sedang sujud kepadaNya di waktu ini. Kerana itu sudah rutin harian mereka sejak awal pernikahan lagi. Faruki cuba menenangkan dirinya. Tidak mahu emosi menguasai dirinya, dia harus kuat demi ikatan suci ini. ‘Ya! aku harus menelefon Zulfah, mungkin dia sudah sedikit tenang sekarang. Jangan buang masa Faruki!’

Faruki mendial nombor Zulfah namun hampa. Telefon Zulfah masih dimatikan. Faruki mengeluh. Dia sudah buntu mencari jalan penyelesaian untuk mereka berdua. Tiba-tiba Faruki teringatkan adiknya, Fakhri. Faruki tersenyum kelat. Mungkin adiknya itu punya jalan yang terbaik untuk memperbaiki hubungannya dengan Zulfah. Harapannya semoga keadaan akan kembali pulih kerana dia sudah tidak sanggup untuk mengusung beban rindu yang bersarang di hatinya. Benar! Faruki terlalu merindui Zulfah, tidak kalah juga dengan Zulfah yang sering merindui suaminya yang tercinta. Melodi rindu mula berirama di benak dan jiwa mereka bahkan cinta yang tersemai rapi keduanya masih utuh tidak rapuh dek badai yang melanda.

Advertisements

4 thoughts on “BBL-Episod 19

  1. Assalam, enti sihat ka? Dah lama tak dngar kabar dari enti. Lama sungguh enti tak update novel ni, sibuk benar ya? Terbaik la kisah enti ni. Ana pn rsa sayu aje bila baca. Tahniah! 😉

  2. bintanghati>> wslm, maaf la sgt bz dgn keje n bsnes cket. novel ni msih dlm pembikinan dan proses mengedit. payah jgk nk bg perfect sbb nak hntar pd publisher,insyaAllah. doakan ana ye 🙂

    nurulain>> wslm maaf dek, akk xsmpt lg nk update sbb struggle utk siapkn nvel ni. insyaallah kn dtg ye 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s