BBL-Episod 18

Kesibukan yang melanda kedua pasangan suami isteri itu membuatkan masing-masing tidak punya waktu untuk berbicara. Kadang-kadang Faruki tidak pulang ke rumah, dia lebih selesa bermalam di biliknya tempat dia bertugas. Manakala Zulfah menyelesaikan tugasannya sebagai penulis di rumah. Begitulah keadaan mereka selama dua minggu berturut-turut. Tiada kemesraan antara mereka malah Zulfah sedikit pun tidak mengendahkan suaminya. Apabila Faruki menyatakan dia tidak pulang ke rumah, Zulfah hanya mengatakan ‘OK’ ketika membalas mesej Faruki. Faruki sedikit berkecil hati dengan tingkah Zulfah tetapi dia sedar semua yang berlaku bermula darinya. Jadi dia harus bersabar dalam menangani masalah ini. Zulfah memerlukan masa untuk merenung dan mengukur kembali apa yang telah terjadi antara mereka. Faruki juga harus muhasabah dirinya sendiri dan memikirkan cara yang terbaik untuk memulihkan keadaan. Tiba-tiba Faruki teringatkan adiknya, Fakhri. Mungkin Fakhri boleh membantu mereka dalam menyelesaikan masalah ini. Tanpa lengah Faruki mendial nombor adiknya.

“Assalamualaikum..kat mana ni?”

“Waalaikumsalam. Ada kat rumah ni. Kenapa?”

“Abang nak jumpa kau sekejap boleh? Ada hal penting.”

“Kat mana? Confirmkan betul-betul. Nanti Yie datang. Mesej tempatnya ok.”

“Ok..terima kasih.”

Tit..talian dimatikan. Faruki tersenyum puas. Sekurang-kurangnya adiknya boleh mengurangkan sedikit bebannya. Fakhri terlalu rapat dengan Hambali. Mungkin dia boleh membantu apa yang patut. Di mindanya, wajah Zulfah sentiasa berlegar-legar. Dia tidak tahu bagaimana lagi harus memujuk isterinya itu. Tanpa lengah, Faruki menaip mesej kepada adiknya memberitahu tempat untuk mereka berjumpa nanti.

‘Jumpa kat Amcorp Mall, kau tunggu kat Rak Thai restoran. Dalam setengah jam lagi abang sampai’.

Messege delivered.

‘Ok bang. Yie datang. On the way.’

Fakhri membalas mesej abangnya dengan pantas. Dia tidak mahu abangnya tertunggu-tunggu jawapan darinya. Dia sendiri tidak tahu apa yang penting sangat abangnya mahu berjumpa dengan tiba-tiba. Fakhri memandu perlahan, temujanji dengan sahabatnya terpaksa ditunda. Walaupun temujanji dengan Hambali begitu penting tetapi kepentingan peribadi abangnya lebih utama. Perjalanannya ke Amcorp Mall tidaklah begitu jauh, hanya mengambil masa dua puluh minit ke sana. Fakhri menelefon Hambali mengatakan perlu berjumpa abangnya atas urusan yang penting. Hambali hanya mengiyakannya. Tuntas Hambali mengingatkan pertemuannya dengan abang Fakhri beberapa minggu yang lepas. Hambali merenung kembali kejadian pada hari tersebut. Apakah urusan penting itu agaknya? Hambali mula menduga dan timbul persoalan di benaknya.

Zulfah merasakan hidupnya selama dua minggu ini tidak begitu terurus. Adakala fikirannya terganggu dan penulisannya juga tidak begitu baik. Mahu sahaja dia pulang ke kampung halaman menemui ummi dan menceritakan segala resahnya. Namun dia tidak mahu menjadi isteri yang nusyuz, membuat keputusan tanpa izin si suami, itu dilaknat oleh Tuhan.

“Apabila perempuan keluar rumah, sedangkan suaminya membencinya, dia dilaknat oleh semua malaikat di langit, dan semua apa yang dilaluinya selain daripada jin dan manusia sehingga dia kembali.”
(Diriwayatkan oleh Thabarani di dalam al-Awsat)

Zulfah cuba untuk mendamaikan keadaannya bersama Faruki tetapi sikap bersahaja Faruki membuatkannya tidak berani untuk menyatakan hal itu. Zulfah bingung memikirkan tentang mereka berdua, tidak tahu apa kesudahannya nanti. Kekadang Zulfah marah dengan dirinya sendiri kerana dia tidak mampu meluahkan rasa dibenaknya kepada Faruki. Faruki juga begitu. Malah lebih kencang amuk di dadanya memikirkan ketidakserasiannya bersama Zulfah. Dia harus melakukan sesuatu supaya keadaan rumahtangga mereka menjadi lebih baik. Zulfah tiba-tiba teringatkan abangnya, Zuhdi. Mungkin abangnya bisa membantu dia dan suaminya untuk berdamai. Apatah lagi kasih sayangnya kepada Faruki terlalu dalam. Malah anak yang bakal dilahirkannya adalah satu bukti cintanya buat Faruki tidak pernah berkurang. Zulfah menaip text pesanan ringkas buat abangnya menyatakan dia mahu bertandang ke rumah abangnya jika ada kesempatan. Ada hal penting yang perlu dibincangkan. Zuhdi membalas serba ringkas.

‘Wslm..abang ada kat rumah malam ni. Kalau nak datang boleh je. Jumpa malam nanti.’

Zulfah menarik nafas lega. Tuntas menaip mesej buat suaminya meminta izin untuk ke rumah abangnya malam nanti. Mesej Zulfah dibalas dengan satu perkataan ‘OK’ sahaja. Dia sedikit berkecil hati tetapi dia tetap bersabar kerana tidak mahu mengeruhkan keadaan. Malah Zulfah sendiri sedar dia juga pernah membalas mesej begitu buat Faruki. Jadi tidak hairanlah Faruki mengenakan paku buah keras kepadanya.

“Dan jika kamu bimbangkan perpecahan di antara mereka berdua (suami isteri) maka lantiklah “orang tengah” (untuk mendamaikan mereka, iaitu), seorang dari keluarga lelaki dan seorang dari keluarga perempuan. jika kedua-dua “orang tengah” itu (dengan ikhlas) bertujuan hendak mendamaikan, nescaya Allah akan menjadikan kedua (suami isteri itu) berpakat baik. Sesungguhnya Allah sentiasa Mengetahui, lagi amat mendalam pengetahuanNya.” [AnNisa’ : 35]

Fakhri menunggu Faruki di restoran Rak Thai. Hampir lima belas minit berada di situ, abangnya datang. Wajah abangnya sedikit muram dan tampak tidak terurus. Fakhri pun tidak tahu mengapa sedemikian abangnya itu. Faruki duduk berhadapan dengan Fakhri. Mereka saling berpandangan sejurus sahaja bersalaman.

“Dah lama kau tunggu Yie?”

“Taklah lama pun. Abang ni kenapa? Yie tengok semacam je. Dengan rambut macam tu, tak terurus. Sibuk sangat ke kerja?”

“Ermm..kerja tu satu hal. Satu hal lagi pasal kakak ipar kau tu. Abang rasa kena minta tolong kau untuk selesaikan masalah abang ni.”

“Kenapa dengan kak Ifah? Abang buat apa kat dia?”

“Mana ada buat apa-apa. Sekarang ni je dingin sikit. Cuma abang nak tanya kau sikit pasal Hambali. Hal ni ada kaitan dengan dia.”

“Hambali? Kenapa pula dengan dia? Apa kaitan dia dalam hal rumahtangga abang? Jangan kata dia nak rampas kak Ifah pula.”

“Taklah…cuma masalah ni berpunca apabila abang dapat tahu yang Hambali tu bekas tunang Ifah. Abang betul-betul tak sangka.”

Fakhri terlopong mendengarkan kalimah abangnya. Biar benar Hambali bekas tunang kakak iparnya itu. Bila pula Hambali putus tunang? Masakan Fakhri tahu tentang itu, mereka sudah lama tidak bertemu mata. Patutlah Hambali selalu mengelak pabila ditanya tentang tunangannya. Baru Fakhri faham apa sebenarnya yang sudah berlaku. Kenapalah Fakhri tidak dapat mengesan semua itu semenjak Zulfah bergelar kakak iparnya? Memang sah Zulfah bekas tunangan Hambali, nama yang sama kepada isteri abangnya itu. Kecilnya dunia ini. Fakhri sejenak berfikir tentang sahabatnya, Hambali.

“Sungguh Yie tak tahu menahu tentang tu. Hambali pun tak pernah cerita kat Yie yang dia dah putus tunang. Jadi apa masalahnya sekarang? Abang jeles bila dapat tahu kak Ifah bekas tunang Hambali?”

“Ermm…sejujurnya memang abang jeles tapi abang dah jumpa dengan Hambali dan dengar semua tu dari mulut dia. Abang tahu Hambali lelaki yang baik, dia takkan rosakkan rumahtangga abang. Cuma Ifah sekarang ni buat tak layan dengan abang sebab abang beritahu dia yang abang jumpa Hambali.”

“Allah..macam tu rupanya. Tapi macam mana abang dapat tahu semua tu?”

“Panjang ceritanya.”

Faruki menceritakan satu persatu perihal pertemuannya dengan Hambali dan bagaimana hal itu terbongkar tanpa pengetahuan Zulfah sehinggalah Zulfah mendapat tahu tentang itu. Sememangnya Faruki berkecil hati apabila mendapat tahu perkara duduk yang sebenarnya namun dibuang jauh-jauh perasaan itu kerana tidak mahu rumahtangga mereka berantakan tetapi akhirnya keadaan seperti mengizinkan hal itu terjadi. Namun bagi Faruki kasih sayangnya buat wanita bernama Zulfah itu terlalu mendalam apatah lagi dia akan menjadi ayah kepada anak di dalam kandungan Zulfah. Mana mungkin dia melupakan pengorbanan dan kasih sayang Zulfah buatnya selama ini. Jadi dia harus melakukan sesuatu sebelum terlambat.

“Erm..rumit juga masalah abang ni. Yie bukan tak nak tolong tapi ada baiknya abang duduk berbincang dengan kak Ifah. Lagi bagus kalau Hambali ada sekali. Biar semua mendapat penjelasan yang sepatutnya. Bagi Yie abang dah terlalu matang untuk fikirkan hal ni. Cuma mugkin keadaan mendesak abang untuk buat semua tu. Yie faham. Abang telefonlah kak Ifah, cuba pujuk dia semula.”

“Dah banyak kali abang cuba nak berbaik dengan dia tapi dia yang tak ada respon. Abang buntu sekarang ni. Dah dua minggu macam ni. Abang rindukan isteri abang dan anak abang….”

Bicara Faruki begitu tulus pada pendengaran Fakhri. Fakhri begitu simpati mendengarkan luahan rasa abangnya itu. Sungguh! Batin Faruki terseksa bila mengingatkan isterinya apatah lagi kini sedang berbadan dua. Fakhri cuba menyusun kata yang sesuai buat abangnya, tidak mahu abangnya itu bersedih hati. Dia mengerti perasaan abangnya itu.

“Sabar bang..insyaAllah ada jalan penyelesaiannya nanti. Yie akan cuba bantu abang semampu yang boleh. InsyaAllah Yie akan telefon kak Ifah nanti. Abang jangan risau sangat ya? Abang kena kuat untuk kak Ifah dan anak abang nanti..banyakkan memohon kepada Dia.”

Fakhri cuba memujuk hati abangnya agar tidak terlalu dilarut kesedihan. Dia bimbang kalau-kalau rumahtangga abangnya nanti berantakan hanya disebabkan salah faham ini. Fakhri yakin dia akan membantu abangnya sedaya yang mungkin. Dia nekad. Hambali tujuan utamanya nanti. Ya..dia harus bertemu Hambali secepat yang mungkin.

“Terima kasih Yie. Abang harap semuanya akan baik-baik nanti. Abang hanya mampu berdoa sekarang ni. Abang terlalu sayangkan Ifah…terlalu Yie..”

Faruki seakan mahu menitiskan air mata. Kolam matanya sudah bergenang hanya menunggu masa untuk mengalir. Namun dia harus kuat untuk hadapi dugaan Allah yang satu ini. Faruki beristighfar dan memohon di dalam hati agar dirinya kuat dan tabah untuk hadapi semua ini.

Ibn Qayyim mengatakan, “Doa adalah musuh segala bencana. Ianya dapat menolak malah dapat menghilangkannya. Ataupun sekurang-kurangnya doa itu akan dapat meringankan segala bentuk musibah yang datang.” -Kitab Ad dah’ Wad Dawaa’-

————————————————-

Salam Perjuangan! Alhmdulillah sekian lama Mz xupdate novel ni,hri ini sempat jg mengupdate Episod ke 18. Terima Kasih ya Allah.

Selamat Membaca dan menghayati kisah ini. Sudah byk episod yg Mz dah siapkn cuma perlukan masa utk mengupdate. Mohon maaf buat pembaca sekalian. Salam Sayang dan Rindu dri Mz Permata yg hina! 🙂

Advertisements

3 thoughts on “BBL-Episod 18

  1. nurulain>> mohon maaf dik..kak Nik xsmpat nk berblog. buat msa ni trpksa KIV kan episod strusnya. skrg sdg mengedit setiap episod utk buat manuskrip. doakn kakak ye 🙂

    bintanghati>> terima kasih! doakan ana.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s