BBL-Episod 15

Zulfah terjaga dari tidurnya. Dilihat jam di dinding, sudah mencecah empat petang. ‘Ya Allah..lamanya aku tertidur.’ Zulfah melihat skrin telefonnya. Ada sms dari Faruki, ternyata Faruki sudah pun pulang hari ini. Dia terus melangkah ke kamarnya. Tiada. ‘Ermm..belum sampai lagi agaknya.’ Duga Zulfah. Tiba-tiba dirasakan bahunya disentuh lembut. Zulfah memandang ke belakang. Wajah yang dirindukannya tersenyum manis.

“Abang..dah lama abang sampai?”

“Lamalah juga. Abang tengok Ifah lena sangat tidur, tak sampai hati nak bangunkan. Ifah penat?”

“Ermm..penatlah juga. Ifah masak untuk abang. Ifah minta maaf sebab tak tunggu abang balik tadi. Tak perasan pun mesej abang.”

“Macam mana nak perasan. Ifah kalau dah tidur manalah nak dengar telefon bunyi.”

Zulfah sengih.

“Sorry sangat-sangat ya bang..jom makan.”

“Tak apalah sayang..abang dah makan dengan kawan tadi. Kita makan malam nanti ye. Ifah dah makan belum?”

“Belum..tunggu abang..semalam kan abang dah janji..”

Zulfah sedikit berkecil hati dengan sikap Faruki. Padahal suaminya itu sudah berjanji untuk makan tengahari bersamanya.

“Alamak..sorry sayang. Abang lupa. Ok ok jom abang temankan sayang makan ya. Kesian baby kita..nanti dia lapar. Ummi dia lagi lapar kan..”

Faruki cuba memujuk isterinya yang mungkin sedang merajuk hati. Disentuh perut Zulfah penuh sayang. Tetapi Zulfah menolak lembut tangan Faruki. Sedikit muram di wajah Zulfah. Faruki mengerti perasaan isterinya yang sedang berbadan dua, mudah benar sensitif. Tangan Zulfah digenggam erat.

“Sayang..abang minta maaf ya..serius abang memang lupa. Jom abang temankan sayang makan. Tak baik macam ni, kesian baby dalam perut tu.”

Diam. Tiada reaksi dari Zulfah.

“Sayang marah abang? Oklah, kalau macam tu abang nak mandi dulu. Nanti kalau sayang lapar, sayang beritahu abang ye..abang penat.”

Faruki lembut memujuk Zulfah. Dia sendiri sudah penat apatah lagi melihatkan reaksi Zulfah yang bersahaja, dia jadi semakin letih. Malah mindanya masih memikirkan perjumpaan sepetang tadi. Mahu sahaja dia menceritakan hal tadi kepada isterinya tetapi dia tidak sampai hati. Allah..keluh Faruki.

Zulfah diam seribu bahasa. Dia membiarkan sahaja suaminya itu melangkah ke kamar mandi. Hairan juga kerana Faruki seakan tidak mahu melayan rajuknya. ‘Dia marahkah? Erm..tapi aku lagi sakit hati. Semalam dah janji nak makan sama-sama. Alih-alih dia pergi makan kat luar, dengan kawan dia pula tu. Tak fikirkan aku ke?? Dah penat aku masak!’ Zulfah memberontak. Hatinya begitu sakit diperlakukan sedemikian oleh suami sendiri. Lalu dia menuruni anak tangga ke dapur. Tanpa menunggu Faruki, dia ingin menjamah makanan tetapi kerongkongnya rasa tersekat. Dia membiarkan hidangan di meja dan menghayunkan kaki ke ruang tamu. Remote televisyen ditekan, mencari program yang menarik untuk ditonton. Tetapi tiada satu pun rancangan yang bisa membuatkan dia hilang rasa amarah dan rajuk di hatinya kini. Zulfah beristighfar sebanyak yang mungkin. Kakinya melangkah ke beranda hadapan. Bertafakur. Cuba muhasabah diri sendiri, dia juga tidak mahu bertegang lidah dengan suaminya. Semahunya dia ingin menjadi yang terbaik buat suaminya namun apakan daya. Zulfah merasa sedih dengan perlakuan suaminya tadi. Tiba-tiba Zulfah menangis. Dia merasakan dirinya tidak dipedulikan oleh suami sendiri.

Faruki siap bersiram. Matanya melilau mencari kelibat isterinya namun tiada di setiap sudut. Setelah siap mengenakan t-shirt dan jeans, Faruki turun ke bawah mencari isterinya. Dia juga tidak mahu isterinya itu merajuk lama-lama, parah nanti jadinya. Di dapur, hidangan terbiar di atas meja. Faruki menggelengkan kepalanya lalu menutup hidangan dengan saji. Puas dia mencari Zulfah namun tiada. Di ruang tamu, Faruki terdengar esakan isterinya. Dia mula merasa cuak. Tanpa lengah, dia mencari di mana suara tangisan itu berada.

Di beranda. Faruki duduk di sebelah Zulfah. Isterinya itu sedang menangis. Hatinya bagai dihiris sayu mendengarkan tangisan sang isteri. Tiada bicara indah dari bibir Zulfah. Dia berasa bersalah kerana membiarkan isterinya itu menunggunya untuk makan bersama. Dia tahu dia sudah berjanji semalam tetapi pertemuannya bersama Hambali telah membuatkan dia lupa akan hal itu. Tangan Faruki menyentuh pipi basah Zulfah.

“Sayang..abang minta maaf. Abang terlupa sebab pagi tadi tiba-tiba ada hal di luar. Janganlah macam ni. Ifah dah tak sayang abang ke..?”

Zulfah masih membatukan diri. Matanya memandang wajah sayu Faruki, menatap sedalam-dalamnya. Cuba mencari kebenaran dari kalam suaminya. Mata mereka bertembung. Faruki menatap dalam wajah Zulfah, mengerti perasaan isterinya itu.

“Abang pergi jumpa Hambali tadi..”

Zulfah terpana mendengarkan nama itu. Dahinya berkerut mencari kepastian. Dia betul-betul terkejut. Sebenarnya Faruki menggunakan psikologi supaya isterinya itu tidak terlalu dilarut kesedihan. Walaupun terlalu sukar untuk menyatakannya tetapi dia harus menguraikan seribu rasa di benaknya. Dipalingkan wajahnya menghadap kolam ikan di hadapan beranda.

“Hambali?”

“Ya..abang pergi jumpa bekas tunang Ifah.”

Wajah Zulfah berubah rona. Mindanya cuba mentafsirkan sesuatu. Mulutnya bagai terkunci rapat. Tidak tahu perlu bicara apa. ‘Hambali? Apa sebenarnya yang berlaku ni? Macam mana suami aku dapat tahu hal ni? Ya Allah..’ Zulfah bermonolog.

“Ifah tak payahlah terkejut. Abang memang dah lama kenal Hambali. Dia kawan baik Fakhri. Kami memang agak rapat sejak kenal satu masa dulu. Abang pun baru tahu dia bekas tunang Ifah. Kecilnya dunia ni kan. Walaupun Ifah tak pernah ceritakan pada abang, tapi akhirnya abang tahu juga. Kenapa Ifah tak pernah beritahu abang? Tak perlu pun jawab soalan abang ni. Mungkin tak penting pun.”

Zulfah tergamam. Tidak tahu harus mengatakan apa. Dia sendiri terkesima dengan apa yang didengarnya sebentar tadi. Zulfah bagaikan terkena paku buah keras. Dia rasa bersalah tiba-tiba.

“Ifah minta maaf..”

Hanya sepatah ayat terpacul dari bibir Zulfah lalu dia bangun dari tempat duduknya dan menghayunkan kakinya dengan laju menuju ke tingkat atas. Faruki hanya mendiamkan diri. Tidak mahu keadaan menjadi semakin tegang. Dia tahu tidak seharusnya menceritakan perihal pertemuannya dengan Hambali namun hanya itu sahaja cara untuk menghilangkan rajuk di hati Zulfah. Dan membiarkan Zulfah dibuai rasa bersalah kepadanya. ‘Maafkan abang sayang…’ Faruki menarik nafas dalam. Satu keluhan terpacul di bibirnya dan kedua tapak tangannya meraup wajah bersihnya itu.

*******************************************

Dua hari pasangan suami isteri itu dingin. Zulfah tidak mahu bicara dengan suaminya, dia menyibukkan dirinya dengan menulis artikel-artikel penting untuk dihantar kepada penerbit. Faruki pula sibuk dengan tugasnya di hospital walaupun hatinya ingin sekali mendengarkan suara indah isterinya. Zulfah tidak pernah mengabaikan tanggungjawabnya kepada Faruki cuma sahaja dia perlukan masa untuk bertenang dalam hal ini. Dia tidak mahu Faruki berkecil hati. Malah dia juga tidak mahu membicarakan hal itu dengan Faruki. Ianya teramat sakit. Dia tidak mahu Faruki mengesan perasaannya kepada bekas tunangnya. Kalau itu yang terjadi, memang parah! ‘Apalah yang diceritakan Hambali kepada suami aku agaknya. Ya Allah..tolonglah hambaMu ini..’ Zulfah cuba menduga apa sebenarnya yang telah diceritakan Hambali kepada Faruki. Dia tidak ingin sesuatu yang buruk terjadi antara dirinya dan suaminya, dan antara Faruki dengan Hambali. Ianya begitu sulit. Tiba-tiba Zulfah jadi marah dan geram kepada Hambali. ‘Apa motif Hambali untuk menceritakan semua itu kepada Faruki? Adakah dia…ahh! Tidak! Mustahil!!’

——————————————————————-

Mohon maaf Mz baru sempat mengupdate episod ke 15. Before update dis chapter, Mz menonton muvie ‘3 Idiot’. Its too marvellous!  Sangat baik menonton cite2 mcmtu. Its remembering me about memorable moment  4 years ago 🙂

Buat pembaca e-Novel ni…Happy Reading guys! 😉

Advertisements

One thought on “BBL-Episod 15

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s