BBL-Episod 14

Faruki memandu dengan penuh hati-hati. Jiwanya sarat dengan beribu persoalan. Hambali. Nama itu terpacul dari bibirnya. ‘Kenapa Zulfah tidak pernah menceritakan semua ini kepadaku?’ Hatinya memberontak keras! Ada rasa cemburu menjalar di hatinya. Walhal Hambali itu adalah teman sekuliah adiknya, Fakhri. Ya Allah..kecilnya dunia ini! Faruki memberhentikan keretanya di parking, melangkahkan kakinya ke satu restoran seafood di sekitar kawasan Bukit Bintang. Kakinya laju melangkah, ada urusan penting yang harus diselesaikan secepat mungkin. Matanya melilau mencari kelibat seseorang yang pernah dikenalinya dahulu. Dan seseorang itu sememangnya sahabat karib kepada adiknya.

Hambali melabuhkan punggungnya di kerusi. Menunggu kedatangan seseorang yang dianggap abangnya sendiri. Hatinya gusar memikirkan Faruki yang mungkin sedang memuncak amarahnya. Hatinya berdoa moga Faruki tidak seperti apa yang dijangkakan. Melihat kelibat Faruki yang melangkah ke arahnya, Hambali semakin cuak. Dua hari lepas, Faruki tiba-tiba menelefonnya. Sejujurnya dia memang tidak tahu menahu perihal Faruki adalah suami kepada bekas tunangannya. Faruki juga tidak menyangka Hambali adalah bekas tunangan Zulfah suatu waktu dahulu. Kerana itulah, Faruki ingin menemui Hambali.

“Assalamualaikum.”

Suatu suara kedengaran di telinga Hambali. Cepat-cepat dia bangun dan menyalami Faruki penuh ta’zim. Lalu menjemput Faruki untuk duduk.

“Waalaikumsalam. Abang sihat?”

“Alhamdulillah sihat walafiat. Kau sihat?”

“Alhamdulillah baik. Ermm..abang dari Kedah ke?”

Faruki hanya mengangguk, keletihan menjalar di tubuhnya membuatkan dia tidak mahu berbasi-basi dengan Hambali. Lantas kedua-duanya memesan minuman dan makanan setelah melihat menu dihadapan mereka. Faruki memandang wajah tampan Hambali dengan perasaan cemburu. Tetapi ditepis semua prasangka dibenaknya, tidak mahu bertegang lidah apatah lagi bertumbuk dan melukai Hambali yang sudah dianggap bagai adiknya sendiri. Faruki memulakan topik perbincangan asal mereka. Dia sudah tidak sabar mahu pulang ke rumah dan berjumpa isterinya. Sudah terlalu rindu, rindukah dia? Ya..barangkali.

“Kau dah lama kenal Zulfah?”

“Nak kata lama tak la juga bang. Kami kenal pun melalui ust. Khairi, ustaz yang pernah mengajar Zulfah waktu di bangku sekolah dulu. Lepas tu kami terus bertunang. Tapi takdir Allah, siapa boleh menghalang. Kami tiada jodoh.”

Hambali tidak mahu Faruki salah sangka terhadapnya apatah lagi Zulfah, wanita yang didambakan dahulu. Dia cuba menutur kata yang baik agar Faruki bisa menerima segala keterangannya. Faruki cuba mendengarkan penjelasan Hambali dengan baik dan penuh perhatian.

“Lama korang bertunang?”

Hambali menarik nafas sedalam-dalamnya. Terasa berat mulutnya untuk membicarakan tentang itu. Menyakitkan!

“Empat bulan je bang..dah bukan rezeki saya. Lagipun Zulfah berhak buat keputusan yang terbaik untuk dirinya. Saya tidak mahu dia kecewa kemudian hari. Saya redha dengan keputusan dia. Erm..abang janganlah risau, kami tidak punya apa-apa hubungan. Saya menelefon Zulfah hanya untuk mendapatkan kepastian samada benar atau tidak dia sudah berumahtangga. Saya minta maaf kalau abang tidak suka.”

Hmmm..Faruki mengeluh panjang.

“Ermm..abang bukan tak suka cuma rasa pelik sebab Zulfah tak pernah ceritakan semua ni pada abang. Malah keluarganya juga tidak pernah beritahu abang tentang hal kamu berdua. Sungguh abang terkejut. Abang minta maaf sebab tanya kamu kacam-macam.”

Hambali tersenyum kepada Faruki. Memahami perasaan Faruki sebagai suami kepada bekas tunangannya itu. Sesiapa pun akan merasa cemburu.

“Tak apa bang..tak sangka juga kita boleh jumpa lagi. Dah lama kita tak jumpa kan? First time kenal abang dulu, masa abang bujang lagi. Lepas tu bila saya pulang Malaysia, mesti abang datang ke rumah dengan Fakhri. Sempat juga abang datang ziarah saya kat Mesir. Erm..abang dah lama kahwin dengan Zulfah?”

Faruki tersenyum mendengarkan Hambali yang cuba mengingatkan kembali memori mereka.

“A’ah kan…dah lama juga kita tak jumpa. Last abang jumpa kamu tahun lepas kan. Tu pun masa abang pergi bersidang kat sana. Lama tak lama dua tahun la juga. Boleh abang tanya lagi?”

“Oohh..lama juga. Maknanya abang kahwin lepas Zulfah tamat belajarlah ya? Boleh je..tanyalah bang.”

Hambali tersengih.

“Lepas dia tamat belajar, sempat dia bekerja. Hampir dua tahun dia bekerja, lepas kahwin dia terus berhenti kerja, katanya nak sempurnakan kehidupan dalam rumahtangga, abang tak halang. Ust. Khairi yang buat PHD kat Al-Azhar tu kan? Dia mas’ul abang masa kat Zagazig dulu.”

Hambali mengangguk, tiba-tiba dadanya terasa sesak mendengarkan itu. Cemburu pun ada. Hatinya ingin mengetahui segala hal yang berlaku di luar pengetahuannya.

“Oohh..lamanya abang bertunang. Bukan ke abang kenal Zulfah waktu dia belajar lagi? Ooh..maknanya abang dah lama la kenal ust. Khairi..kecilnya dunia ni.”

“Memang kenal masa dia tahun akhir. Tapi masa tu macam-macam alasan dia bagi. Dia bagi syarat kat abang, nak kenal dulu sebelum bertunang. Tu yang makan masa lama. Setahun juga kenal lepas tu baru bertunang. Ye..dunia ni memang kecil, tak sangka..”

“Ooh..patutlah. Ermm…agaknya dia tak nak perkara yang sama berlaku.”

Hambali menundukkan kepalanya, merenung cawan coffee cappuccino di hadapannya. Mindanya seakan berlegar di dalam cawan tersebut. Dia harus memberitahu hal yang sebenar kepada Faruki kerana dia tidak mahu Faruki menyalahkan Zulfah dalam hal ini. Begitu besar cintanya buat Zulfah.

“Maksud kamu apa?”

“Zulfah minta pertunangan kami diputuskan atas sebab saya gagal dalam final exam waktu tahun kedua pengajian. Dan saya ambil keputusan untuk menyambung pengajian di sini. Walhal Zulfah mahu saya meneruskan pengajian di Mesir. Selepas dia memutuskan ikatan kami, baru saya terfikir kembali untuk meneruskan pengajian di sana. Zulfah seorang yang optimis, cuma saya yang tidak berfkir panjang tentang hal itu. Saya tidak pernah menyalahkan dia bang..”

Tiba-tiba wujud perasaan simpati Faruki kepada Hambali. Mengenangkan kisah pertunangan mereka terputus di tengah jalan, ia terlalu menyakitkan. Apatah lagi mengetahui bekas tunangannya kini sudah dimiliki oleh abang kepada sahabat karibnya sendiri. Faruki ligat memikirkan hal itu. ‘Patutlah Zulfah meletakkan syarat di awal perkenalan bahkan sehingga waktu pernikahan. Rupa-rupanya hati Zulfah sudah remuk.’ Keluhan terpacul di bibir Faruki. Menyesali semua itu.

“Maafkan abang..abang tidak tahu semua ini terjadi. Kalau abang tahu dari awal…abang tak kan nikah dengan Zulfah.”

Hambali membetulkan duduknya. Dia tidak mahu mempamerkan wajah walangnya di hadapan Faruki. Dia maklum Faruki tidak pernah tahu akan hal yang telah terjadi antara dia dan Zulfah. Cuma sahaja, dia sedikit cemburu kepada Faruki kerana dapat memiliki gadis sebijak Zulfah. Tetapi Hambali redha semua itu, malah dia gembira melihat Zulfah hidup bahagia bersama Faruki. Faruki sememangnya pasangan yang tepat buat Zulfah. Duga Hambali.

“Abang tak perlu minta maaf. Dah memang jodoh abang dengan dia. Saya ok je bang…bunga bukan sekuntum..”

Faruki sedikit tersenyum mendengarkan kalam Hambali.

“Memang bunga bukan sekuntum tapi bunga yang berduri di taman tu yang susah nak dicari.”

Hambali sengih. Matanya sedikit mengecil.

“Betul tu bang..saya harap dapatlah bunga yang dipagari dengan duri. Doakan saya ya bang..”

“InsyaAllah..ada jodoh tak kan ke mananya. Ermm..abang nak tanya sikit boleh?”

“Amin..insyaAllah. Tanyalah bang..banyak pun boleh..hehe.”

Hambali ketawa. Faruki sedikit gelisah memikirkan soalan yang akan diajukan kepada Hambali. Rasional atau tidak!

“Ermm..kau masih sayangkan Zulfah?”

Hambali merasakan terpukul dek soalan yang tak dijangka itu. Dia teragak-agak untuk menjawab pertanyaan yang kurang selesa baginya.

“Abang tak perlu tanya soalan tu. Dah tiada kena mengena dengan saya dan Zulfah. Saya doakan abang bahagia dengan dia.”

Hambali tersenyum lagi. Senyuman indah yang dibuat-buatnya itu dapat dikesan oleh Faruki. Faruki memahami perasaan Hambali.

“Jujurlah..abang tak apa-apa. Sekadar bertanya. Kalau kau masih sayangkan Zulfah sekali pun, dah tak ada can. Dah jadi isteri abang pun.”

Faruki ketawa. Nada penuh mengusik. Hambali hanya tersenyum. Dia memahami kata-kata Faruki bahkan dia tidak mungkin akan melakukan sesuatu yang dilarang syara’.

“Abang memang beruntung! Zulfah pun bertuah dapat abang. Respectlah dengan abang ni!”

Hambali tergelak kecil. Ada bahagia dirasakan apabila menyatakan hal yang sebenarnya kepada suami Zulfah.

“InsyaAllah..harapnya macam tulah.”

Masing-masing diam. Tersenyum cuma.

Usai menghabiskan makanan yang tersisa di pinggan, mereka rancak berbual mengenai perihal kehidupan masing-masing. Wajah penat dan lelah Faruki hilang begitu sahaja setelah mendapatkan keterangan dari Hambali. Hatinya begitu yakin bahawa Hambali tidaklah seburuk yang disangka. Dia percaya Hambali masih punyai nilai-nilai manusiawi dan berpegang teguh pada aturanNya dan sunnah baginda.

“Maka wajib bagi kita untuk mengikut orang yang terhalang daripada kesilapan (RasululuLah S.A.W) dan berhenti daripada mengikut sesiapa yang tidak terhalang daripada silap apabila melihat kekeliruan pada ikutan tersebut. Bahkan kita bentangkan apa yang datang daripada para imam kepada al-Kitab dan al-Sunnah. Apa yang keduanya (al-Quran dan al-Sunnah) terima, maka kita terima, dan apa yang keduanya tidak terima kita tinggalkannya.”

[Al Imam Al-Syatibi, Al-I’tisam, m.s 165]

*************************************************************

Tiba di rumah. Faruki mencari kelibat isterinya, rumahnya yang ditinggal selama seminggu tersusun rapi dek perabot dan aksesori yang cantik. ‘Isteri aku ni memang rajin, ada je kerja dia dalam rumah ni. Dah tukar posisi perabot pula. Ermm..memang cantik! Mana agaknya dia pergi.’

Senyap sunyi.

Kakinya melangkah menaiki anak tangga untuk ke ruang bilik utama. Tombol pintu dibuka. Matanya melilau kanan dan kiri. Tidak ada. ‘Mana pula isteri aku ni pergi. Kat bilik sebelah barangkali.’ Duga Faruki. Beberapa langkah, Faruki tiba di bilik sebelah. Tombol ditolak. ‘Ya Allah…kat sini rupanya. Ermm..mesti penat.’ Faruki menghampiri Zulfah yang mungkin sedang lena diulit mimpi. Di dada Zulfah melekat sekeping frame gambar, tangannya memeluk gambar tersebut. Faruki tersenyum melihatkan reaksi isterinya itu. Diambil foto itu dan diletakkan di tepi meja. Faruki merenung gambar perkahwinan mereka, teramat sempurna pada pandangannya. ‘Ifah…Ifah..rindu sangat barangkali. I miss you too sayang.’ Satu kucupan dihadiahkan buat Zulfah.

Faruki masuk ke kamarnya meninggalkan Zulfah sendirian dibilik sebelah. Fikirannya masih lagi ligat mengingatkan pertemuan dua mata antaranya dan Hambali. Dia seakan tidak percaya Hambali adalah bekas tunang kepada isterinya. Dia mengeluh.

‘Benarkah Hambali tidak punya perasaan lagi pada Zulfah? Mimik muka Hambali menunjukkan dia sememangnya kecewa dengan terputusnya tali pertunangan mereka. Tetapi aku tidak pasti sejauh mana perasaan dia pada Zulfah. Atau isteri aku juga masih menyimpan perasaan itu? Ahh..sudahlah Faruki. Kau mesti yakin dan percaya dengan isteri kau sendiri. Titik!’

—————————————————————————-

Alhamdulillah..masih diberi nikmat untuk menghirup udara yg segar dan menikmati hari2 yg penuh indah. Terima kasih ya Rabb..

Buat pembaca yg Mz kasihi, mohon maaf krn Mz terpaksa update 2minggu satu episod..krn kekangan masa. Sekarang Mz sibuk menyiapkan kertas soalan utk exam anak murid Mz juga sibuk menghadap manuskrip BBL dan BSM. I-allah selagi diizinkan utk Mz berkarya, Mz akan teruskan. Moga ada manfaat yg dpt kita timba dari penulisan ni. Doakan Mz…

Selamat membaca!..

Advertisements

4 thoughts on “BBL-Episod 14

  1. hehe…tuan punya blog dah marah.
    ibnu khaldun sila minta maaf pada tuan punya blog ni.
    harap xulangi lagi kesilapan yg sama..peace! 😉

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s