BBL-Episod 13

Sesudah menjamu selera, aku di sapa oleh Hambali. Ada rasa kaget ku rasakan. Hambali tampak biasa, namun aku dapat menangkap perasaannya tika ini. Malu semalu malunya! Pokok semalu pun tidak semalu kami waktu ini. Di ruang beranda hadapan, aku dan Hambali saling memandang pepohon menghijau di halaman rumah. Tiada bicara antara kami. Hampir setengah jam juga kami begitu. Kak Humaira datang, mungkin dia merasakan sesuatu di antara kami.

“Aiii..senyap je kamu berdua ni? Am..janganlah buat Ifah mcam ni..kasihan Ifah menunggu Am dari tadi buka mulut.”

Hambali menggaru kepalanya yang tidak gatal. Mukanya merona merah menahan malu. Aku hanya tersenyum. Kak Humaira berjalan masuk ke ruang tamu, ditinggalnya aku dan Hambali begitu sahaja. Sejujurnya aku memang rimas berada dalam keadaan seperti ini. Bagaikan tidak punya oksigen rasanya. Lemas! Ya Allah…bila la dia ni nak buka mulut. Dah penat aku tunggu!

“Err…Zulfah sihat?”

Hambali memulakan bicaranya, tampak gabra. Ada ke patut baru nak tanya aku sihat ke tidak. Dah tengok depan mata ni takkan tak nampak lagi. Ishh…sabar jelah dengan dia ni!

“Ermm..sihat. Kata kak Humaira, awak ada perkara penting nak beritahu saya. Apa dia?”

Aku terus menanyakan tujuan sebenar dia datang bertandang. Dah malas nak tunggu lama-lama. Boleh berpeluh macam ni tahu!

“Ermm…memang ada. Cuma saya tak pasti samada saya kuat atau tidak untuk menyatakan hal ini pada awak.”

Ahh..akhirnya berani juga dia buka mulut. Ingatkan dah tak ada mulut. Aku hanya menunggu patah perkataan yang akan dikeluarkan nanti. Malas rasanya mahu berbasi-basi di hadapannya.

“Begini..saya…”

Diam.

Aku memandang wajahnya. Sepertinya dia sedang bersedih. Kenapa dengan dia ni? Tak faham betul aku! Dah diam pula….ishh.

“Kenapa diam? Teruskanlah. Saya mendengar.”

“Saya harap apa yang saya akan katakan nanti tidak mengguris hati awak.”

Diam lagi.

Huh! Aku mengeluh, menarik nafas sedalam-dalamnya. Cuba untuk menenangkan diri.

“Awak kenapa? Ada masalah? Kenapa awak cakap macam tu? Saya tak faham.”

Dia memandangku penuh makna. Seakan ingin mengharapkan suatu jawapan. Aku jadi kelu dan bertambah hairan.

“Zulfah…saya dah gagal…”

Suaranya penuh sayu dan emosi.

“Gagal? Maksud awak?”

“Ya…saya gagal untuk final exam. Jadi saya tak dapat naik tahun tiga.”

Aku memandang tepat ke wajahnya. Ada suram yang ku lihat. Apa benar yang dikatakan? Lidahku kelu.

“Maafkan saya Zulfah…saya tak dapat buat yang terbaik. Saya redha apa pun keputusan awak. Saya masih lagi berbaki setahun pengajian tetapi bila begini jadinya, saya terpaksa menambah setahun lagi pengajian saya di sana. Dan saya bimbang kalau tahun-tahun seterusnya begini juga pengakhirannya. Jadi lebih baik saya pulang ke sini, menyambung pengajian di sini.”

Kami diam. Tiada bicara antara aku dan dia. Mengapa harus begini? Seharusnya pengajiannya lebih dahulu tamat berbandingku. Tetapi sekarang? Ahh..semakin serabut jiwaku kini. Apa harus aku membuat keputusan sekarang? Tidak! Aku sudah bersedia menerima Hambali. Kenapa sekarang aku harus bertukar fikiran? Ya Tuhan..

Hambali memandangku penuh harapan agar aku mengerti perasaannya kini. Aku jadi lemah. Tanpa lengah, aku melangkah ke bilik. Kedua-dua belah keluarga masing-masing berpandangan. Setiba di kamar, aku terduduk di tepi birai katil. Mataku terasa hangat. Akhirnya kolam mataku bergenang jua. Kenapa aku yang harus menangisinya? Padahal bukan aku yang gagal. Dia!

Ummi mengetuk pintu bilikku. Cepat-cepat aku menyeka air mataku. Cuba menenangkan diri seketika.

“Ifah..kenapa ni sayang? Kenapa buat macam tu kat Hambali..kasihan dia terpinga-pinga kat luar tu. Kenapa ni, cuba beritahu ummi..”

Suara ummi lembut memujuk puterinya ini. Aku diam. Tidak mahu mengatakan apa-apa tentang tadi. Aku tidak mahu ummi bimbang.

“Tak ada apa-apa ummi. Mungkin Ifah yang sensitif sangat dengan Hambali.”

“Laa…kenapa pula. Tak baik buat dia macam tu. Ifah kena ingat, Hambali tu bakal suami Ifah tak lama lagi. Ifah kena hormat dia. Cara Ifah tadi buatkan dia rasa bersalah.”

“Ermm..maafkan Ifah ummi..Ifah tak ada niat pun. Sungguh!”

“Dahlah..jom keluar. Pergi minta maaf dengan Hambali.”

Aku mengangguk. Walhal aku sudah pun mendapat perkhabaran yang menyedihkan, mana mungkin aku meminta maaf kepadanya. Bukannya kami bergaduh pun! Aku keluar membuntuti ummi dari belakang. Kak Humaira mendapatkanku. Aku mengerti kini apa yang dikatakan kak Humaira sebelum aku berhadapan dengan Hambali. Ada riak muram di wajah kak Humaira. Mungkin mengerti apa yang ku rasakan.

“Ifah sabar ye..akak faham perasaan Ifah sekarang ni. Tapi akak harap Ifah buatlah keputusan yang terbaik untuk kamu berdua. Am redha apa pun keputusan Ifah tapi akak tahu dia pasti mengharapkan sesuatu dari Ifah.”

Aku kelu. Hanya mengangguk tanda setuju apa yang diperkatakan kak Humaira. Dalam benakku, aku kasihan kepada Hambali tetapi di suatu sudut yang lain, aku masih memikirkan apa yang akan berlaku di masa depanku kelak. Jika beginilah jadinya, makin tidak keruan aku dibuatnya. Anak mataku melirik ke tempat duduk Hambali. Ku lihat air mukanya seperti mengharapkan sesuatu dariku, aku mengerti..tetapi..Ahh! Serabut!

Mama dan baba Hambali seakan mengerti perasaan Hambali tika ini. Mungkin mereka sudah berpakat untuk tidak membincangkan hal ini kepada ummi dan abah. Sewaktu mama Hambali mendekatiku, ada rasa yang kurang selesa ku rasakan. Mama Hambali menarik lenganku, aku mengikutinya. Bicaranya indah seakan memujukku untuk bersabar. Katanya lagi, dalam tempoh beberapa hari lagi dia akan bincangkan hal ini dengan ummi dan abah. Sekarang hanya aku yang perlu tahu keadaan duduk yang sebenarnya berlaku kepada Hambali. Mungkin keluarga Hambali tidak mahu mengeruhkan keadaan. Aku jadi sebak, tidak sanggup rasanya menatap wajah indah yg berada di hadapanku. Hambali memandangku lagi. Kali ini wajahnya sarat dengan senyuman. Aku hanya tersenyum pahit. Kelat! Mengapa jadi begini ya Tuhan..

Sejam sudah berlalu, aku masih membatu di sebelah ummi dan mama Hambali. Tiada bicara yang dapat ku untaikan melalui kata-kata, hanya lirikan mata dan senyuman yang menjadi medium bicaraku. Hambali tampak biasa, pandai sungguh dia berdrama di hadapan ummi dan abah. Berdrama ke? Allah…kenapalah jadi macam ni. Hambali…kenapa??! Ada sebak di sanubariku kini. Tiada siapa yang tahu melainkan Dia.

Setelah tamat perbualan antara dua keluarga, mereka meminta diri untuk pulang. Aku hanya diam sejuta bahasa. Hambali mengucapkan sesuatu kepadaku tetapi ianya berlalu bagai angin sepoi-sepoi bahasa. Aku hanya mengangguk. Diam.

Ummi sedari tadi memandang paras wajahku penuh hairan. Abah menyoroti anak mataku dengan penuh tanda tanya. Aku sendiri tidak tahu mahu bicara apa lagi. Langkahku hayun ke kamar, mengunci pintu seraya mentelaah, mentafsir dan merenung kembali apa yang dikatakan Hambali. Tiada rasa ku rasakan. Hanya secebis kekecewaan dan sekelumit walah menjadi penemanku. Apa mungkin aku akan bersatu dengan Hambali dalam tempoh setahun setengah lagi sedangkan dia mahu melanjutkan pelajarannya di sini. Sudah semestinya memakan masa selama empat tahun atau mingkin lebih dari itu. Apa harus aku menunggu??

Mungkin hujung bulan ini, keluarga Hambali akan datang lagi untuk berbincang dengan ummi dan abah. Apalah agaknya reaksi ummi dan abah nanti. Aku pun tidak pasti samada mereka menerima usulan Hambali atau pun tidak. Allah..terasa ada batu besar melekat di kepalaku kini..

******************************************************************

Tit tit…satu pesanan ringkas memanggil-manggil untuk dibuka inboxnya. Aku melihat di skrin handsetku, ada mesej dari Hambali.

‘Assalamualaikum, semoga awak tenang dalam rahmatNya. Bukan bermaksud untuk saya mengguris hati dan perasaan awak. Tetapi ini hakikat yang terpaksa saya lalui. Maafkan saya kerana tidak mampu buat yang terbaik untuk diri saya sendiri apatah lagi untuk awak sebagai bakal isteri saya nanti. Maafkan saya Zulfah…’

Aku mengeluh..tidak tahu apa yang patut ku balas. Aku cuba mengail beberapa patah ayat untuk membalasnya. Hampir setengah jam aku merenung mesej Hambali. Tidak dapat tidak, aku harus membalasnya.

‘Waalaikumsalam wbt..saya terima semua ini sebagai satu musibah untuk kita. Tetapi bukan bermakna saya akan menerima segala keinginan awak. Sebagai pemimpin bahtera akan datang, seharusnya awak lebih optimis dalam hal ini. Saya tidak mahu awak cepat mengalah, saya sarankan awak fikir semula kesan dan risikonya nanti..’

Message delivered. Sela beberapa minit kemudian..

‘Maafkan saya Zulfah, beri saya waktu untuk menyelami sedalam-dalamnya hal ini. Apa pun keputusan nanti, saya akan beritahu keluarga awak. Dalam dua minggu lagi saya dan keluarga akan ke rumah awak. Terima kasih kerana memberi secebis picisan semangat buat bakal suami awak yang serba kekurangan ini.’

Hambali tersenyum, bermonolog sendiri. ‘Nampaknya Zulfah bimbangkan aku. Harapnya dia mengerti perasaanku kini. Tapi apa maksud Zulfah tidak menerima segala keinginanku? Apa dia tidak mahu aku menghentikan pengajianku di Mesir? Apa pun nanti, berbincang sesama keluarga adalah jalan yang terbaik. Ya Allah..permudahkan urusanku yang satu ini..’

Dua minggu kemudian, Hambali datang bersama mama dan babanya. Aku memandang wajahnya yang agak sugul pada pandanganku. Tidak tahu mahu bicara apa, aku melangkah ke dapur menyiapkan apa yang patut buat tetamu agungku itu. Jiwaku kekosongan, hanya satu nama itu yang berlegar-legar di ruang mindaku. Hambali. Kenapa begitu sukar untuk aku menerima keputusannya mahu menyambung pengajiannya di sini? Walhal lebih dekat denganku nanti. Aku bingung. Istikharahku beberapa malam ini masih samar-samar dengan keputusan yang dibuat. Mungkin kerana aku mengharapkannya bergelar graduan Al-Azhar, barangkali. Entahlah!

Siap menyiapkan hidangan, tuntas aku ke ruang tamu membawa teh dan sedikit kuih muih. Mama Hambali memandangku dengan wajah yang begitu tenang. Babanya juga tersenyum padaku. Tetapi Hambali seakan tidak gembira melihatku, aku hanya menundukkan wajah. Sebentar sahaja aku berada dengan mereka, lantas meminta izin untuk beredar. Aku tidak mahu mendengarkan perbincangan mereka. Biarlah Hambali dan orang tuanya yang menerangkan kepada abah dan ummi perkara duduk yang sebenarnya.

Di kamar, aku sepi membisu. Hanya bertemankan dinding bilik rona coklat muda berlantaikan mosaic maroon, seakan mengerti perasaan gundahku ini. Semoga Hambali mampu dan kuat menghadapi abah dan ummi sekarang ini. Terasa pernafasan ku kini tersekat, seakan degupan jantungku terhenti serta-merta. Kepalaku sarat dengan pelbagai persoalan yang mungkin tidak terjawab dek bicara kata semata. Haru biru hatiku jadinya. Allah…satu keluhan berat terpacul di bibirku.

Bunyi ketukan pintu kamarku membuatkan lamunanku terhenti. Ku persilakan masuk. Terpacul wajah indah ummi dan mama Hambali. Tanpa dipinta ummi dan untie Ruqaiyyah duduk di sebelah kiri dan kananku. Diam. Aku memandang ummi dan untie Ruqaiyyah dengan penuh tanda tanya. Tiba-tiba ummi memelukku erat, tidak semenanya kolam mataku bergenang. Makin lama makin hangat ku rasakan dan akhirnya ia tumpah jua. Tangan ummi menggenggam erat tanganku seakan memberi makna agar aku tabah dan kuat hadapi cubaan Tuhan ini. Untie Ruqaiyyah melihat kami dengan riak wajah yang muram, matanya memerah. Dia mengusap bahuku penuh sayang.

Ummi memulakan bicaranya sambil melepaskan pelukan, tangannya masih erat di jemariku.

“Sabar ye sayang. InsyaAllah semuanya akan baik-baik selepas ini. Ummi cuma minta Ifah sabar dan berdoa banyak-banyak. Minta pada Tuhan diberikan seluas-luas jalan untuk kita hadapi bersama.”

“Betul tu Ifah..untie minta maaf bagi pihak Am. Untie tahu Ifah kecewa tapi untie harap Ifah boleh bersabar. Tapi untie tak harapkan apa-apa. Apa pun keputusan Ifah, untie terima dengan redha tapi Am…”

Untie Ruqaiyyah terhenti bicaranya…tiada kata atau sebarang jawapan dari bibirku. Entah kenapa kelu sebegitu. Aku memahami maksud mama Hambali. Paras wajah untie Ruqaiyyah kelihatan sugul dan tampak murung. Aku tahu mama Hambali meletakkan harapan yang tinggi kepadaku dan Hambali. Ingin mengakhirkan hubungan ini dengan pernikahan! Apa mungkin?

—————————————————————————-

Alhamdulillah episod 13 sudah menyusul.  Esok hari bekerja, tapi mata macam xnak tidur je. Ermm..dari buang masa, baik Mz sambung menulis tapi idea mcm xmencurah-curah je malam ni..aish!  Idea…idea..datanglah!

Selamat membaca, jgn emo2 nanti xjadi buat keje..peace! 😉

Advertisements

9 thoughts on “BBL-Episod 13

  1. interesting..tapi MZ tak update lagi novel ni utk bulan feb.
    lamanya sy tunggu MZ..
    hurmm..sy doakan smoga MZ dimudahkan sgl urusan 😉

  2. hmm..bia sy tlong jwbkan ey..hehe. kak nikFa xsihat sejak dua menjak neh. so dia perlu banyak rehat.eh..’lamanya sy tunggu MZ’. lain mcm jek bunyi ayt en ibnu khaldun neh. ade paper ker ?huhu…jgn main2 dgn kak nikFa, kang dia taekwando awk..heee 😀

    • ooo MZ sakit ke?sakit ape?
      takdelah, tak punya apa maksud pun
      sekadar menunggu episod terbaru dari MZ
      tapi kalaumasih ada can, boleh ajer..hehehe
      just kidding! sorry ya MZ 🙂

      • sakit biase2 jek kot. insyaallah sembuhla tuh nti. ohh ade ati rupenye..huhuhuw. sure kak nikFa xterima awk..hehehe.

  3. mohon maaf pd MZ, hnya gurauan semata
    tak ada kena mngena dgn yg hidup atau yg sudah meninggal dunia
    mohon ampun beribu kali ampun krn dah buatkan MZ marah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s