BBL-Episod 10

Suasana di perkarangan masjid Al-Azhar sangat riuh dengan pelbagai lapisan masyarakat yang berlatarkan dari pelbagai negara. Di satu sudut dalam masjid itu, seorang pelajar Syariah berketurunan melayu jawa sedang asyik mengalunkan bacaan ayat-ayat suci al-Quran. Masih menunggu Syeikh Jamal Farouk Jibriel Mahmoud yang akan mengisi pengajian kitab Tauhid nanti.  Sebelum bertilawah, dia menunaikan solat tahiyyatul masjid sebagai tanda mengakramkan masjid yang didatanginya. Kebiasaannya pelajar-pelajar melayu ramai yang datang ke majlis talaqqi seperti ini kerana hanya dengan cara ini mereka bisa menambahkan lagi ilmu mereka di perantauan tika cuti musim panas terutamanya.

Hambali tersentak apabila ditegur temannya tika selesai bertilawah.

“Assalamualaikum ya syeikh..dah lama ke sampai?”

“Waalaikumsalam..adalah dekat setengah jam. Enta dari mana ni Yi?”

“Wah! Mantap syeikh ana ni. Selalu datang awal setengah jam. Ana dari kedai buku tadi. Cari buku sikit untuk rujukan. Enta macam tak sihat je ana tengok?”

“Mantap apanya…nak dapat ilmu lebih kenalah datang awal..hehe. Ana sihat je, cuma kepenatan sikit sebab dah dua malam kurang tidur.”

“Aikk! Kurang tidur? Fikir nak kahwin ke syeikh?hehe..”

“Ish..kahwin tu tak adalah fikir sangat. Cuma duk fikir pasal masalah study ana ni. Ana fikir nak stop je belajar kat sini. Balik sambung kat Malaysia pula.”

“Laa..awatnya Am? Enta tak boleh ke bertahan sikit? Sayang la kalau enta stop macam tu je. Bincang baik-baik dengan family enta. InsyaAllah ada jalan yang lebih baik nanti.”

“Ermm..nantilah ana bincangkan hal ni dengan family. Lagipun ana tak tahu macam mana reaksi Zulfah nanti bila dapat tahu ana gagal tahun ni. Doakan ana ya..”

“InsyaAllah ada yang terbaik nanti. Ana doakan je. Tak payahlah nak risaukan sangat.”

“Terima kasih ya Yi..atas nasihat enta.”

“La’ syukran a’lal waajib.”

Fakhri menepuk bahu temannya itu agar lebih bersemangat untuk terus menempuh hari-hari yang mendatang. Hambali tersenyum, terasa sedikit ringan bebannya kini. Dia teringat yang dia mahu ke Jalan Saidina Hussain untuk membeli oleh-oleh buat tunangnya nanti. Jalan Saidina Hussain adalah salah satu tempat membeli belah berdekatan dengan masjid Al-Azhar dan di situ juga terdapat masjid Saidina Hussain. Dikatakan juga tempat tersebut mempunyai sejarah di mana kepala cucu Rasulullah dimakamkan. Ligat otaknya memikirkan apa yang harus dibelinya. ‘Mungkin juga sesuai belikan buku ilmiah dan jubah buat Zulfah.’ Dia tersenyum seketika mengingatkan Zulfah. Sekurang-kurangnya dia tidak terlalu memikirkan kegagalannya buat kali ini. Tetapi apa mungkin Zulfah bisa menerimanya atau mungkin Zulfah akan menjadi pendorong buatnya? Hatinya tiba-tiba dilanda resah.

Beberapa minit kemudian, majlis talaqqi bermula. Tetapi apa yang disampaikan oleh gurunya tidak sedikit pun dimasukkan ke kepalanya. Fikirannya sedikit terganggu sejak kebelakangan ini. Malah tidurnya juga seringkali terganggu dengan banyaknya persoalan di minda. Kadang-kadang dia terfikir apa mungkin dia bisa membahagiakan Zulfah setelah apa yang telah terjadi? Kedudukan kewangannya yang belum tentu kukuhnya tidak mungkin akan menjamin kehidupan Zulfah nanti. Memang benar keluarganya serba mewah tetapi dia inginkan pendapatan dari hasil titik peluhnya sendiri, tidak mahu hanya mengharapkan ehsan dari kedua orang tuanya.

‘Ahh..dahlah Am! InsyaAllah Zulfah akan memahamimu nanti. Jika dia bidadari solehah yang dikurniakan Tuhan untukmu, maka dia akan bersabar dan sanggup hidup denganmu dalam keadaan apa sekali pun.. yakinlah Am!’ Hambali cuba untuk meyakinkan dirinya sendiri. Tiba-tiba dirasakan bahunya disentuh. Dia memalingkan wajahnya. Fakhri sedari tadi melihat temannya itu termenung seperti sedang memikirkan sesuatu. Hambali memaniskan wajahnya buat Fakhri.

“Dahla tu Am..jangan difikirkan sangat. Bersabarlah!”

“Ermm..terima kasih sahabat!”

Mereka saling berpandangan dan menguntum senyum walau tampak kelat pada senyuman Hambali, namun sudah cukup membuatkan Fakhri sedikit tenang melihat temannya itu.

Sesudah bertalaqqi, mereka berjalan keluar menghampiri jalan Saidina Hussain. Dalam perjalanan, mereka terserempak dengan beberapa orang sahabat mereka yang juga datang bertalaqqi. Kebanyakan mereka dari rumah Kelantan. ‘Ramai sungguh orang Kelantan belajar kat sini. Apalah agaknya rahsia kejayaan mereka.” Tiba-tiba Hambali terfikir tentang itu padahal ramai sahabat terdekatnya dari negeri cik siti wan kembang yang dikenalinya. Hambali sentiasa kagum dengan sikap ramah mereka walaupun tidak memahami loghat dan bahasa Kelantan tetapi Hambali terlalu selesa bila berada dekat dengan mereka. Entah kenapa. Kerana itulah juga hati Hambali tertarik untuk mengkhitbah muslimah dari Kelantan.

Sebelum mengkhitbah Zulfah, dia pernah cuba mengkhitbah seorang banat dari Kelantan yang belajar di Al-Azhar juga tetapi hampa. Sejak itu Hambali tidak berani lagi untuk mengkhitbah sesiapa di kalangan banat Al-Azhar apatah lagi yang berasal dari Kelantan. Bagi Hambali terlalu sukar untuk mendekati mereka apatah lagi menjadikan mereka sebagai calon isteri. Begitu juga dengan Zulfah. Selepas Ustaz Khair memperkenalkan nama Zulfah untuknya, tiba-tiba hatinya berbunga. Entah kenapa dia begitu senang mendengarkan nama itu. Tetapi ketika itu Hambali tidak mengetahui asal usul Zulfah. Apabila sudah dikhitbah baru diketahuinya bahawa Zulfah dari negeri serambi mekah. Tidak disangka-sangka! Tetapi bagi Hambali, Zulfah terlalu sukar untuk didekati. Susah untuk meyakinkannya bahawa dia ikhlas untuk menjadikan Zulfah suri hidupnya. Zulfah terlalu tegas tetapi punya hati yang terlalu lembut. Sejak melihat foto Zulfah, hati Hambali sudah mula rasa kasih pada bidadari itu.

Setelah melihat Zulfah sewaktu hari pertunangan mereka, Hambali adalah manusia yang paling bahagia kerana dapat menjadikan Zulfah sebagai calon isterinya. Hambali mengenali Zulfah hanya dengan melalui emel, dia tidak berani untuk menelefon Zulfah di saat awal pertunangan mereka kerana melihatkan Zulfah seakan tidak menyukainya. Bahkan Zulfah jarang sekali membalas emelnya. Pernah juga Hambali berputus asa untuk mendapatkan hati Zulfah, tetapi dia tetap bersabar mengikuti nasihat ustaz Khair. Mungkin pada waktu itu perkenalan mereka masih terlalu awal untuk berhubung secara kerap. Kerana sikap bersahaja Zulfah juga, Hambali merasakan rasa kasih buat Zulfah semakin mendalam. Hambali melihat Zulfah sebagai seorang muslimah yang terlalu sukar untuk dilentur tetapi semangatnya terlalu kuat. Tetapi setelah melihatkan keadaan Zulfah beberapa bulan yang lepas, ketika menghantarnya di lapangan terbang, hati Hambali mula menangkap perasaan Zulfah. Kini dia tahu wanita itu terlalu perihatin kepadanya. Hambali tersenyum mengenangkan semua itu.

“Apa yang enta senyumkan tu? Teringat kat Zulfah ke Am?”

“Eh tak adalah..cuma terfikir nak beli jubah dekat jalan Saidina Hussain tu. Kat situ cantik juga jubah-jubah yang ana tengok. Apa kata enta?”

“Ooo..a’ah memang cantik jubah kat situ. Ana pernah beli untuk adik ana. Dia kata cantik sangat-sangat. Tapi enta kena tahulah saiz tubuh si pemakainya dulu. Baru senang nanti nak figure balik sebab jubah kat situ semuanya saiz besar-besar, maklumlah untuk mem arab!”

Mereka sama-sama ketawa. Ada bahagia saat menyebut nama Zulfah. Apatah lagi dia baru bercadang untuk membelikan busana buat tunangnya itu. Zulfah sememangnya sukakan jubah. Itu penilaian awalnya sahaja kerana pada hari pertunangannya Zulfah mengenakan jubah rona biru laut, cantik! Pada hari menghantarnya di lapangan terbang juga Zulfah mengenakan jubah tetapi warna yang lebih gelap. Kelihatan begitu anggun pada pandangannya seorang lelaki. Astaghfirullahal a’zim..Hambali kembali sedar yang dia sudah berlebih-lebihan memuji ciptaan Allah.

Tanpa lengah, Hambali masuk ke kedai-kedai busana muslim sepanjang jalan Saidina Hussain. Begitu banyak design dan pattern yang dia sendiri tidak pernah ambil peduli sebelum ini. Hambali agak pening untuk memilih yang mana satu busana yang sesuai untuk tunangnya. Setelah beberapa buah deretan kedai yang dikunjungi, akhirnya dia ternampak sehelai jubah warna kemerah-merahan. Designnya juga cantik dan unik tetapi saiznya agak besar untuk tubuh sekecil Zulfah. Ligat otaknya memikirkan saiz apa yang sesuai buat Zulfah. Tanpa lengah, ditekan nombor Zulfah di telefon bimbitnya.

“Assalamualaikum..apa khabar?”

“Waalaikumsalam..alhamdulillah saya sihat. Awak?”

“Alhamdulillah saya juga sihat. Ermm..maaflah ganggu waktu macam ni.”

“Tak apa, lagipun saya tak ada buat apa pun. Erm..kenapa ya telefon saya?”

“Err..tak. Saya cuma nak tanya. Selalu awak pakai jubah saiz apa ya?”

“Ooo..nak tanya tu je ke? Tapi kenapa ya? Macam mana awak tahu saya suka jubah?”

Aishh…banyak tanya pula dia ni. Gerutu Hambali tetapi jauh di sudut hatinya dia begitu riang mendengarkan suara indah bakal isterinya itu.

“Saja saya tanya. Tak apalah kalau macam tu, saya ukur badan saya jelah.”

“Eh..kenapa pula nak ukur badan awak. Buat lawak jelah awak ni! Ermm..saya pakai saiz S je, tak pun kalau ikut nombor saiz 38 atau 40. Ada apa-apa lagi yang saya boleh tolong en. Hambali?”

“Hehe..terima kasih. Ermm ada.”

“Apa dia?”

Mak aihh..garangnya suara dia. Hambali masih memikirkan apa lagi yang harus dikatakan. Risau juga orang sana marah-marah. Parah dibuatnya!

“Ermm..awak suka baca buku apa?”

“Novel tak pun buku-buku motivasi. Yang penting bahasa inggeris. Ada lagi?”

“Ermm..tu je kot. Terima kasih ye..maaf ganggu awak. Assalamualaikum.”

“Waalaikumsalam”

Mak aihh..boleh tahan minah ni! Orang tanya elok-elok dia boleh jawab macam tu. Bulan tengah mengambang kot..huhu. Macam manalah agaknya wajah Zulfah tadi. Ishh..Am sudah! Tiba-tiba dia terasa geli hati.

Akhirnya Hambali menyatakan saiz jubah kepada ammu, tuan kedai tersebut. Di mesir, biasanya orang-orang arab separuh umur yang berniaga dipanggil ammu. Mereka lebih senang dipanggil begitu. Kata ammu tersebut, tiga hari lagi boleh datang ambil jubah yang ditempahnya itu. Setelah selesai membuat pembayaran, Hambali dan Fakhri ke toko buku. Matanya melilau mencari bahagian fiction dan novel bahasa inggeris. Fakhri geli hati melihat temannya itu, seakan-akan mencari novel yang sesuai untuk bacaan Zulfah. Manakan tidak lucu, Hambali terlalu jarang dan malas membaca novel bahasa inggeris. Berkerut dahinya membaca satu persatu tajuk novel yang tersusun rapi. Fakhri membantu temannya itu mencari tajuk yang sesuai buat Zulfah. Akhirnya Fakhri terjumpa satu buku bertajuk ‘The Kite Runner” penulis Khaled Hosseini. Dia mencadangkan Hambali membeli buku tersebut sebagai hadiah kepada tunangnya. Fakhri cuba  menerangkan sinopsis cerita tersebut.

Katanya The Kite Runner mengisahkan tentang kekejaman dan keganasan yang menggila. Ditransformasikan dalam kehidupan seorang pejuang kecil yang menginginkan kebebasan hidup dan mahukan darjat kehormatan. Yang mana pada umurnya ketika berakhirnya keamanan pemerintahan beraja hanya sebelum revolusi negaranya dan serangan daripada kuasa Rusia. Kisah ini juga mengingatkan kita betapa lamanya manusia perlu berusaha keras untuk kemenangan dari kuasa besar yang kejam.

Hambali menganggukkan kepala tanda memahami apa yang diterangkan oleh temannya itu. Perasaan malu kepada sahabatnya itu mula tampak pada wajahnya yang merona merah. Hambali sememangnya tidak suka membaca buku bahasa inggeris malah lebih sesuai dikatakan malas, mungkin.  Jauh bezanya dengan Fakhri, teman seperjuangannya itu amat pandai berbahasa inggeris dan terlalu rajin membeli dan membaca buku bahasa inggeris. Kata Fakhri abang sulongnya yang selalu memberi semangat dan memberi tunjuk ajar sehingga dia fasih seperti kini. Hambali begitu kagum dengan abang Fakhri, ingin rasanya bertemu abang Fakhri dan berkenalan dengannya. Kata Fakhri lagi, abangnya graduan Al-Azhar dalam bidang perubatan. Sekarang sudah bergelar doktor pakar bedah di salah sebuah hospital di Kuala Lumpur. Hatinya mula merasa kagum dengan kehebatan abang Fakhri malah sedikit cemburu mendengarkannya. ‘InsyaAllah suatu saat nanti mesti aku akan jumpa dengan abang Fakhri’. Hambali bermonolog sendiri sambil melemparkan senyuman buat sahabatnya itu. Sesungguhnya Hambali juga kagum punya sahabat persis Fakhri. Ucapan syukur kepadaNya tidak pernah dilupakan kerana dikurniakan sahabat seperti Fakhri.

———————————————————————-

Mohon maaf lambat update utk episod 10. Mz sedikit bz dgn kerja baru. i-allah lps ni Mz akan tukar hari utk update.rsanya hari jumaat sesuai..amacam?

Erm…xtaw nak tulis ape. pape pun slmt membaca! 🙂

Advertisements

3 thoughts on “BBL-Episod 10

  1. best! ada latar blkang di egypt. MZ prnah belaja sana ke? ooo akn ditukr ke hri jumaat plak..okey je. sy pun dpt follow tiap mnggu klau hri jumaat sbb hri bbiasa kerja. MZ kerja dkt mana smpai sibuk sangat? bila nak dibukukan cerita ni?

  2. ibnu khaldun>>
    xdela..sekadar tahu tmpt2 di sana sje. alhmdulillah ade yg mmbntu. syukran ats sokongn saudra. skrg Mz keje di trngganu. i-allah doa2kn Mz dpt abiskn cite ni spy dpt dibukukan kelak…amin

    zati>>
    hee..xpe. akk taw zati pun bz 😉

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s