BBL-Episod 9

Pagi yang indah seakan ingin menitipkan pesanan buat makhluk bumi untuk tidak melupakan penciptanya. Sang suria mula menampakkan dirinya di ufuk timur. Burung berkicau riang melafazkan kalimah tasbih kepadaNya persis mengucapkan syukur dengan adanya mereka di bumi Tuhan ini. Manakala di sebuah banglo yang tersergam indah terdapat insan-insan yang sedang meraih cinta Tuhannya, bertafakkur di pagi hari sebagai tanda syukur kepadaNya kerana masih diberi peluang utk menikmati segala kurniaanNya. Setiap hari yang mereka dambakan hanyalah dengan meraih cinta dan redha dari pemilik alam buana. Sungguh hebat cintaNya hinggakan membuat insan-insan ini tidak lalai dari mengingatiNya.

Ibnu Qudamah mengatakan:

“Ketahuilah bahwa segala yang dicari oleh setiap orang adalah nikmat. Akan tetapi kenikmatan yang hakiki adalah kebahagiaan di akhirat kelak dan segala nikmat selainnya akan lenyap.”

“Abang..nanti kalau abang dah sampai sana telefon Ifah ya. Erm, kesian Ummi kena tinggal dek Abi..kan sayang.”

Zulfah berbicara dengan Faruki sambil mengadu rasa hiba kepada janin di perutnya itu.

“Yalah sayang, abang ingat. Isteri abang ni kan tengah pregnant..tak kan abang tak risau. Sayang jangan buat kerja berat tau..ada apa-apa terus call abang. InsyaAllah dalam seminggu je abang kat sana. Jangan lupa makan ubat dan vitamin yang abang beli tu. Ingat..masa abang tak ada ni rehat secukupnya, tak payah la nak habiskan tulis novel tu semua. Yang penting kesihatan sayang dengan baby kita tu..”

Faruki cuba untuk tidak menghibakan isterinya yang terlalu sensitif sejak akhi-akhir ini. Faruki amat memahami keadaan isterinya itu bahkan dia sedikit pun tidak pernah cepat melatah dengan kelakuan Zulfah namun sebaliknya dia merasa bertambah kasih dan cinta buat wanita yang bergelar isterinya. Namun disebalik perasaan itu, dia sendiri tidak sanggup untuk meninggalkan isterinya itu dalam keadaan seperti sekarang. Tetapi tugasnya itu juga satu kewajipan bahkan tanggujawab yang terlalu besar untuk ummat! Zulfah harus memahami tugasnya itu.

“Ok abang..drive elok-elok tau. I’ll miss u abang.”

Tiba-tiba Zulfah menitiskan air matanya di hadapan Faruki. Hati Faruki seakan-akan terhiris dan menyalahkan dirinya dalam hal ini.

“I’m always miss u sayang and always loving you..don’t be sad ya sayang. Jangan takut…mama kan ada nanti. Doakan abang selamat pergi dan selamat kembali ke pangkuan sayang.”

Faruki mengucup lembut dahi dan pipi isteri kesayangannya itu dan tanpa memalingkan wajahnya, dia terus menaiki kereta dan meluncur laju ke jalan. Tidak sanggup rasanya untuk melihat wajah Zulfah yang sedih dan sayu itu. Namun bila teringatkan mamanya akan datang menemani Zulfah sepanjang ketidak beradaannya di rumah,, hatinya tidak begitu terganggu dengan perasaan ragu dan bimbang.

Dalam pemanduannya, hatinya tidak lekang dari mengingati isterinya. Tetapi ada rasa yang tidak enak pada pengamatannya sebagai seorang suami. Entah kenapa hatinya tiba-tiba mencurigai kesetiaan isterinya itu. Atau mungkin prasangkanya sahaja?  Dia terbayangkan panggilan yang diterima sebelum ini. Adakalanya panggilan yang Zulfah terima dikatakan salah nombor. Faruki ligat memikirkannya. Dia sudah mendapatkan nombor si pemanggil tersebut tetapi dia masih belum punya waktu untuk mendailnya. Pernah dia terbaca message text dari nombor yang sama. Faruki merasakan ada sesuatu yang dirahsiakan Zulfah dari pengetahuannya tetapi dia tidak sampai hati untuk bertanya dalam keadaan Zulfah yang berbadan dua. Nanti lain pula jadinya. Jadi jalan terbaik buat masa ini hanya mendiamkan diri dan buat-buat tidak tahu sahaja.

Zulfah sedari tadi menunggu panggilan suaminya, kerisauannya memuncak bila memikirkan suaminya itu. ‘Kenapalah tak call lagi ni. Tak kan tak sampai lagi. Dah jam berapa ni..’

“Ifah…kenapa mundar mandir ni. Tak elok orang mengandung macam tu. Cuba duduk elok-elok.”

“Abang ni ma..kenapa tak call lagi? Dah pukul berapa ni…takkan belum sampai lagi.”

“Ermm..risaukan anak mama rupanya. InsyaAllah selamat dia kat sana. Ifah jangan risau sangat, tak baik untuk ibu mengandung. Kan doktor dah pesan.”

“Ifah dah call tapi abang tak jawab pun. Ifah risau la ma..cuba la mama call abang.”

“Ya ya..nanti mama call. Dah sekarang Ifah naik atas masuk tidur. Kena jaga masa tidur tu, kesian cucu mama nanti.”

Aku mengukirkan senyuman buat mama. Ibu Faruki sememangnya seorang ibu yang memahami dan terlalu mengambil berat terhadap sakit demam anak menantunya. Mama begitu risaukan aku di saat ini. Dia juga merasakan perasaan yang sama sepertiku. Ibu mana yang tidak memikirkan anaknya yang sedang berada jauh apatah lagi meninggalkan isteri berbadan dua sepertiku ini. Tiba-tiba telefonku menyanyi riang. Faruki! Akhirnya dia telefon juga.

“Assalamualaikum abang..”

“Waalaikumsalam. Sayang dah tidur? Abang minta maaf lambat call. Tadi sampai je abang terus kena lapor diri kat resort. Sorry ye sayang..”

“Tak apa..Ifah risau juga tadi. Tapi sekarang ni dah dapat dengar suara abang rasa lega sangat. Mama pun risau tapi dia cover je tadi.”

“Sayang dah makan? mama dah tidur ke?”

“Dah makan tadi…mama dah masuk bilik kot. Abang dah makan?”

“Belum lagi sayang..tak sempat nak makan. kejap lagi abang turun makan.”

“Ermm..kesian abang. Tak apalah, abang pergi makan dulu ya. Ifah pun dah nak tidur ni. Mama cakap kena tidur awal, nanti kesian baby…”

“Hehe..yeke mama cakap macam tu. Baguslah. Sayang jaga diri baik-baik ye. Jangan lupa makan ubat. Dan yang penting sayang jangan risau sangat kat abang ye..insyaAllah abang selamat kat sini. Tak ada yang nak tackle abang pun..heee”

“Abang ni..suka tau buat Ifah macam tu..tak nak kawan dengan abang.”

“Hihi..ala ala merajuk pula sayang abang ni. Abang gurau je. Oklah sayang tidur ye. Abang nak keluar dah ni, kawan abang dah tunggu kat bawah. Miss you so much sayang..”

“Ok abang..abang pun jaga diri tau. Miss you too sayang..Assalamualaikum”

“Waalaikumsalam..”

Alhamdulillah..lega rasanya mendapat khabar dari suamiku. Dah rasa mengantuk sangat-sangat ni. Hati pun dah rasa tenang. Bolehlah tidur dengan nyenyak. Kita tidur ya sayang..Zulfah berbicara dengan anak yang bakal dilahirkannya nanti.

بسمك اللهم احيا و اموت.. لااله الا الله محمد الرسول الله.. لا حول ولا قوة الا بالله العلي العظيم

*************************************************************************

Sang suria mula mempamerkan keindahannya yang diciptakan Tuhan. Zulfah kagum dengan ciptaanNya ini menyebabkan dia tidak sedar ibu mentuanya sudah berbelas kali memanggilnya untuk ke dapur bersarapan pagi.

Allahuakbar..! lekanya aku.

“Kejap ma..Ifah turun jap lagi.”

Jerit Zulfah dari dalam biliknya. Ibu mentuanya menguntum senyum mendengarkan suara menantunya itu sambil menggelengkan kepalanya. Takut juga kalau-kalau berlaku perkara yang buruk kepada menantunya itu.

Suasana pagi itu mengingatkan Zulfah pada suaminya yang kini sedang sibuk bersidang di utara Kedah. Ikutkan hatinya ingin rasanya mendail nombor Faruki tetapi mungkin Faruki sedang sibuk dengan tugasnya di sana. Telefon Zulfah berdering. Zulfah menguntum senyum, mungkin suaminya yang menelefon tetapi saat melihat nombor di skrin, tiba-tiba wajahnya berubah riak. Tampak risau dan pucat. Zulfah teragak-agak untuk menjawabnya. Sekali lagi telefonnya berdering. Dengan ragu, Zulfah menjawab panggilan itu.

“Assalamualaikum Zulfah..ermm apa khabar?”

“Waalaikumsalam..saya sihat. Awak Hambali kan? Awak nak apa dari saya sebenarnya?”

“Ermm..jangan salah faham. Saya cuma nak pastikan yang awak sihat. Jangan risau, saya bukanlah zalim untuk mengacau bilaukan rumahtangga awak. Cuma saya hairan kenapa awak tak pernah beritahu saya yang awak dah kahwin. Saya ingatkan awak cuma nak tangguhkan pernikahan kita dulu tapi sebaliknya awak terus putuskan macam tu je.”

“Hambali..saya minta maaf. Memang saya salah sebab tak pernah beritahu awak tapi masa tu saya rasa saya dah tak punya hak untuk berhubung dengan awak. Saya harap awak faham. Terima kasih kerana masih mengambil berat tentang diri saya. Tapi saya minta awak jangan ganggu saya lagi. Saya bahagia bersama suami saya.”

“Saya tahu dan saya faham kenapa awak buat macam tu. Tapi saya ada hak untuk bertanya kan..jika dari dulu saya tahu saya tak kan terus berharap. Terima kasih untuk semua itu. Saya doakan awak bahagia..assalamualaikum.”

‘Ya Allah…berdoasakah aku. Kenapa dari dulu aku tak terus terang kepada Hambali? Hambali..maafkan saya. Saya tahu saya yang bersalah tapi saya ada sebab kenapa buat semua tu. Saya memang tak dapat nak lupakan awak Hambali..kalau la dalam syari’at dibolehkan untuk saya berterus terang dengan awak, dah lama saya pergi jumpa awak. Maafkan saya..’

Zulfah merintih sendiri. Dia tidak tahu apa yang harus diperkatakan kepada Hambali. Memang benar perasaannya kepada bekas tunangannya itu tidak pernah pudar tetapi dia redha apa yang ditentukan olehNya. Semenjak dia memutuskan tali pertunangan dengan Hambali, dia tidak pernah terfikir untuk menerima sesiapa dalam hidupnya. Tetapi takdir Tuhan tiada siapa yang dapat menghalangnya. Malah dia bahagia menerima Faruki, mengisi rasa kasih dan cinta buatnya. Dan pada saat itu, dia berjanji akan melupakan bekas tunangannya tapi hampa. Cuma satu yang diharapkan moga Hambali mendapat jodoh yang jauh lebih baik dari dirinya yang serba kurang itu. Tiba-tiba dirasakan hangat dipipinya, air matanya mula jatuh. Ini pertama kali dia menangis kerana Hambali setelah menikah. Selama dua tahun lebih menjadi isteri Faruki, dia sentiasa menjaga perasaannya agar tidak berpaling pada yang lain selain suaminya, Faruki. Tetapi kali ini dia kalah, dia tahu cintanya pada Faruki sangat mendalam tetapi perasaannya yang tersembunyi selama ini akhirnya terpamer jua.

‘Ya Allah..ampunkan dosa hambaMu ini. Abang..maafkan Ifah bang.’ Air mata Zulfah semakin laju. Dia mula merasakan dirinya kini bersalah kepada suaminya. Lamunan dan tangisan Zulfah terhenti tatkala mendengar pintu biliknya diketuk. Cepat-cepat Zulfah ke kamar mandi, membasuh mukanya agar tidak tampak sedih di hadapan ibu mentuanya.

“Ye ma..maafkan Ifah. Tiba-tiba sakit perut tadi.”

“Yeke..sakit lagi? Mama dari tadi tunggu Ifah. Ingatkan Ifah sakit ke, tu yang mama naik balik.”

“Dah ok sikit ma. Mungkin pagi-pagi macam ni, perut biasalah nak meragam. Jomlah ma, kesian mama lapar tunggu Ifah.”

“Tak adalah sampai lapar. Mama ok lagi. Ifah tu yang mama risaukan. Dah jom turun.”

Zulfah mengikuti langkah ibu mentuanya sambil wajahnya tersenyum manis menyembunyikan perasaannya kini. Jauh di sudut hatinya dia merindui suaminya tetapi wajah Hambali mula muncul mengganggu emosinya. Walhal dia tidak sepatutnya lagi untuk memikirkan bekas tunangannya itu. Sungguh berdosa!

Rasulullah SAW bersabda: “Mahukah kamu, aku beritahukan dari hal sebaik-baik barang yang perlu disimpan oleh seseorang lelaki? Iaitu isteri yang solehah. Jika suami melihat kepadanya dia akan gembira, jika suami menyuruh sesuatu dia akan taati dan jika suami tiada di rumah dia akan menjaga harta suaminya dan memelihara akan kehormatan dirinya”. (Riwayat Ibnu Majah)

—————————————————————————————————-

Manja betul Zulfah ni…huhu. Masa menulis Mz terpaksa menggambarkan diri Mz seperti keadaan Zulfah. Waduhh! terlalu payah! pd masa yg sama Mz terpaksa memainkan watak Faruki sbg seorang suami yg perihatin kpd isterinya…lalala…~sambil menyanyi~

Mz mohon maaf jika  membuatkan kalian terikut emosi pd episod kali ini..peace! 😉

Selamat membaca! Ermm..seronok juga bawa motor malam2..merasakan nikmat angin malam..~xde kena mengena~ 😀

Advertisements

7 thoughts on “BBL-Episod 9

  1. waaa….besnya episod ni. makin mantap lah kak. xsabo nak tau ape jadi pasnih…mst ending dia lmbt lg kan..mmg emo lah kak, huhu..
    haaa..akak g ane smlm? msti merempit kt jln nih..haiyyak! muslimah rempit suda mnunjuk’n belangnya..haha

  2. zati>>
    hee..best kan. hepy reading my dear!

    ain>>
    sabar2..mmg lmbt ag nak abis. sume 32 episod tapi pas abis edit nt xtaw la b+ atau b- episodnye. hee..merempit utk kje2 dakwah xpe, klu xciden pun i-allah syahid 🙂 bkn tkt tunjuk belang je..tunjuk taring skali..kuikui. neway hepy reading cayunk!

  3. waahh…bnyaknya episod. rasanya akak publish dulu baru hbis update dkt sini..haha.xper2…sy sanggup beli novel akak. yg penting dpt special signature dari akak..hihi.
    huhu..bgslah akak nih.xper…sy faham akak sy nih lagu mana orgnya 🙂 merempit bukan sbrang rempit..rempit tujuan utk b’dakwah..hehe ape2 la sy ni kan.sy xpandai nak bermadah mcm akak 😦

  4. bintanghati>>
    syukran sham..

    Arayan>>
    syukran atas sokongan..teruskan membaca

    ain>>
    ain ni rjin je mengomen blog akak..da xde kije ye..hee. amboi! nk special sign lg..klo cmtu hrga pun kna lg special la..tambah RM20..lalalala..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s