BBL-Episod 6

Ketika Zulfah asyik menyiapkan tugasan penting untuk dihantar esok, bunyi deringan pesanan ringkas menyanyi sendirian. Mulanya tidak dihiraukan tetapi dia risau kalau-kalau ada message penting dari sesiapa. Dicapai telefon bimbitnya dan terus mambuka inbox.

‘Assalamuaikum. Ana ust. Khairi. Enti ingat kan? Ana cuma nak khabarkan satu berita penting. Ada seorang sahabat ana ingin menanyakan status enti sekarang. Jika masih belum ada sesiapa, dia mahu bertaaruf lebih lanjut dan melamar enti. Ana yakin dia boleh jadi imam yg baik untuk enti..insyaAllah. Apa pun keputusan enti, dia sedia menerima. Wallahu a’lam.’

Zulfah mengeluh panjang. Ini kali kedua pertanyaan tentang lamaran untuknya. ‘Apa harus aku pertimbangkan atau pun terus menolak lamaran ini? Atau mungkin perlu aku bertanya siapa yang ingin melamarku kali ini? Tapi lamaran sebelum ini pun masih belum terjawab. Aduhh..bengkak rasa kepala ni! Haruskah aku bicarakan hal ini kepada ummi dan abah?’ Zulfah berbicara sendiri. Dia kusut bila mana memikirkan tentang hal itu. Apa lagi kini dia baru mencecah tahun kedua pengajian. Mana mungkin!

Hannah sedari tadi memerhati gelagat rakannya itu. Tidak mahu tarus membatu begitu, dia mendekati Zulfah.

“Ifah..asal dengan kau ni? Nampak semacam je.”

“………”

“Eii…aku tanya ni. Jauh betul menungnya.”

“Haaa? Apa?”

“Hmm..”

Zulfah agak terkejut dengan sapaan temannya itu namun dia cuba melakarkan senyuman di bibir tapi pahit. Kelat rasanya! Zulfah hanya menggelengkan kepalanya. Namun dia yakin temannya itu dapat menangkap kecelaruannya kini. ‘Biarkan dahulu…aku tak perlu tergesa-gesa untuk menceritakan hal ini.’

“Eh..tak ada apalah. Kau ni ada-ada je..”

“Lerr..minah ni. Habis yang kau termenung tu kenapa? Orang tanya dia buat dek je.”

“Kau ada panggil aku eh tadi…sorry. Aku tak dengar.”

“Ermm..kau ni memang la. Haa! Dah siap belum assignment kau tuh? Kau kata esok nak kena submit..jangan nak menung je.”

“Ada sikit lagi nak siap. Aku tak menunglah! Aku berangan je..hee”

“Beranganlah lagi puteri kayangan oii..tak habis-habis..”

Sengaja Zulfah bergurau begitu supaya teman sebiliknya itu tidak terlalu serius menanyakan hal yang bisa mengusutkan kepalanya. Tanpa lengah, Zulfah meneruskan semula tugasannya yang sedikit tergendala. Sudah hampir pukul 12 tengahmalam. Dia harus menyiapkan tugasan dengan segera. Kalau mengantuk nanti, susahlah jawabnya!

Hannah pula sedang ralit dengan lukisan kejuruteraannya. Masih belum siap sepenuhnya, dan dia harus menyiapkan malam ini juga. Esok sudah tiada masa untuk itu, ada tugasan lain lagi yang sedang menunggu. Pening juga Zulfah melihat temannya itu. Seringkali ada sahaja tugasan yang tertangguh. Tapi dia tetap kagum dengan Hannah, walaupun sentiasa suka menangguh kerja tetapi setiap kali mendapat keputusan mesti gempak. Pelik bin hairan bin ajaib! Zulfah tersenyum lagi.

************************************************************************

Aku terjaga dari tidurku. Ku lihat kiri dan kanan. Astaghfirullah! Aku mimpi rupanya. Ku bangun dan menuju ke bilik air. Seusai berwudu’ aku ke kamar kembali, terus ku ambil telekung dan memakainya. Ku lihat jam di dinding baru mencecah pukul empat pagi. Masih awal lagi ni, tak apalah. Dah alang-alang bangun ni, baik solat terus. Sesudah bertemuNya, aku membuka laptop di meja jepunku. Jariku mula membuka yahoo window dan membuka kotak emel. Sambil-sambil otakku ligat mencari idea untuk menulis, ku intai blog sahabat-sahabat. Banyak perkongsian yang aku dapat. Sedang ralit ku perhatikan emel yang masuk ke inbox, mataku terpandang satu emel yang namanya memang tidak pernah ku simpan dalam email address. Tetapi nama itu sepertinya pernah ku dengar.

Hatiku mula tertarik untuk membukanya.

To: nurul_ifah@yahoo.uk.co

From: HambaliHamzah@yahoo.com.my

Subject: Assalamualaikum

Assalamualaikum wbt saudari Zulfah..

Apa khabar Zulfah? Sy Hambali, mungkin zulfah masih tidak mengenal sy. Rasanya Zulfah sudah mendapat text dari ust. Khairi. Apa pun keputusan, sy harap ianya adalah yang terbaik untuk semua. Nanti sy akan kirimkan gambar pd ust. Khairi. Dan sy pun harap Zulfah akan kirimkan gambar pd sy utk sy tunjukkan pd keluarga. Moga ada kebaikan disebalik pertemuan yg tak disangkakan ini. Mohon maaf jika Zulfah tidak menyukai cara ini. Wassalam.

Yang ikhlas,

Mohamad Hambali Mohd Hamzah

Sa’id bin Mansur, Ibnu Majah, Ath-Thahawi, Al-Baihaqi, Ath-Thayalisi dan Ahmad meriwayatkan daripada Sulaiman bin Abu Hathmah katanya : Rasulullah SAW bersabda: “Apabila Allah telah mencampakkan ke dalam hati seseorang keinginan untuk meminang seorang wanita maka tidaklah mengapa ia melihat kepadanya”

Oohh..Hambali namanya. Aku tiba-tiba menguntum senyum. Aku sendiri pun tidak tahu kenapa ku harus senyum bila membaca emel dari Hambali. Bila nama itu lahir dari bibirku, aku dapat merasakan sesuatu. Ahh..tidak mungkin! Aku tak pernah melihatnya, mana mungkin ada perasaan seperti itu. Memang mustahil! Apa harus aku khabarkan pada ummi dan abah? Nantilah dulu, final exam dah dekat. Malas nak fikir hal ni. Apa pun nama Hambali lebih indah berbanding Azril. Ishh…dah mula la aku ni. Dah Zulfah. Sudah!

Sudah jam 5.30! Ya Allah..lekanya aku. Tanpa lengah ku segera membangunkan Hannah untuk bertahajjud. Hannah selalu begitu, dia akan memintaku mengejutkannya untuk qiyam. Kadang-kadang Hannah akan bangun sendiri jika aku kelewatan atau pun uzur syari’e.

“Hannah, bangun! Dah lambat ni.”

“Hmm..ngantuknya. What? Dah 5.30? Asal kau tak kejutkan aku awal-awal?”

“Sorry, aku lupa tadi. Tengok jam baru aku ingat. Sorry sesangat!”

“Yela..sempat lagi ni. Aku tengok kau ni semacam je. Dari semalam macam tu!”

“Ada-ada je kau ni. Dahla..pergi solat sana!”

“Ye ye..ish!”

Aku sengih. Hannah bergegas ke bilik air. Mukanya mencuka melihat lagakku seakan mempermainkannya. Mataku menatap kembali skrin laptopku. Agak lama aku termenung tadi. Tapi apa benar Hambali mahukan aku jadi isterinya? Pertanyaan itu mula menerjah di fikiranku. Tetapi aku masih belum memberi jawapan pada Azril. Ermm..susahnya macam ni! Ya Allah..permudahkan urusanku yang satu ini. Jika salah satu antara mereka terbaik buatku, maka tunjukkanlah kebenaranMu. Hatiku mula merintih untuk kesekian kalinya dalam hal seperti ini. Pilihlah yang terbaik Zulfah! Hatiku cuba menyakinkanku. Hambali…Azril…Azril..Hambali…

Selepas subuh berjemaah dengan Hannah, aku bergegas menyiapkan diri untuk ke dapur. Menyediakan sarapan seringkas yang mungkin. Seperti biasa sarapanku hanya bertemankan bijirin oat dicampur dengan susu segar juga milo panas untuk mengalas perutku. Manakala Hannah menyediakan sandwich bersama teh kegemarannya. Katanya teh herba bagus untuk penjagaan badan. Maaflah! Bukan taste aku minum teh herba. Langsung tak sedap! Hannah selalu marahkan aku bila aku katakan seperti itu. Katanya aku cerewet dan pandang rendah pada teh herba kegemarannya itu. Aku hanya menggelengkan kepala mengingatkan kata-kata Hannah. Lucu pada pendengaranku.

Selesai sarapan, aku dan Hannah bersiap untuk ke kuliah. Pagi ini aku ke kelas Mdm. Haryani untuk madah Geotechnical Engineering. Hannah pula ke kelas Dr. Farhan, subjek Fizik katanya. Hannah selalu kelam kabut. Bila nak pergi kelas atau mana-mana je mesti ada benda yang tertinggal. Ha! Kali ni tertinggal buku yang sepatutnya dia bawa ke kelas. Erm..Hannah..Hannah. Aku menggelengkan kepala bila mengingatkan si Hannah yang gabra itu.

Setelah selesai kuliah Mdm. Haryani, aku ke lecturer room untuk menghantar tugasan Mr. Fathi yang ku siapkan semalam. Kelihatan Mr. Fathi sedang sibuk menyemak tugasan pelajarnya yang bertimbun di mejanya. Tanpa lengah, aku memberi salam dan memindahkan tugasanku ke tangan Mr. Fathi. Dia hanya menguntum senyum. Sambil membelek-belek helaian tugasanku, dia menganggukkan kepala. Bimbang juga kalau ada yang dia tidak puas hati. Setelah disemak, dia mengatakan tugasanku bagus. Mulanya aku tidak berpuas hati tetapi bila dikatakan tidak ada yang perlu diubah atau diperbaiki, aku hanya menurut.

Sejurus sahaja keluar dari bilik pensyarah, Hannah tiba-tiba muncul dari belakang. Bikin orang terkejut je minah ni. Kus semangat! Sabar jelah dengan si Hannah ni.

“Kau ni kalau tak buat aku terkejut tak sah tau. Kalau ada heart attack boleh mati aku ni.”

“Haha…kau nih! Terkejut tahap gaban. Gaban pun tak terkejut macam kau tau. Sorry la..aku saja je.”

“Tu la kau..sorry..sorry. Haa..kau ni dari mana? Dah habis class?”

“Dah..eh tadi kau jumpa sir kesayangan kau eh? Amboi..kemain kau ni eh. Jaga-jaga..kang tak pasal-pasal terjatuh cinta dengan lecturer sendiri.”

“Eee…mulut kau. Tolong sikit eh! Kalau sir Fathi nak sangat kat aku ni, dah lama dia cakap. Kau jeles la tuh kan?”

“Eh eh..aku pula yang kena. Ok2..dah! jom pergi makan. Laparlah.”

“Hmm…”

Hannah mengheret tanganku mengikut langkahnya ke cafe. Perutku pun sebenarnya dah nyaring sangat lagunya. Mahunya tak lapar…kelas hampir tiga jam! Tu pun kira nasib baik sarapan pagi tadi. Kalau tak, tak tahulah boleh tahan ke tidak perut aku ni. Hannah lagi la, memang kuat makan. Eh..mengata dulang paku serpih, mengata orang aku yang lebih. Huuu..

—————————————————————————————————

Mohon Maaf krn kelewatan publish episod 6 kali ini. Maklumlah bercuti sempena hari raya haji kan 😉 Semua orang pun nak bercuti..hee

selamat membaca…moga terhibur! 😉

Advertisements

5 thoughts on “BBL-Episod 6

    • wslm..alhmdulillah sht. eh nk maroh bakpo plok. xdop la..kak bz cket, xnyempat rply msg.ermm xpelah, bnda dah lepas…lupakan. lgpun xde yg serius pun yg berlaku stakat ni.dun wory..tlg trgkn kt dia prkara yg sbnrnye ye 🙂

  1. best! teruskan berkarya. moga MZ sentiasa diberi ilham yang terbaik olehNya. sy doakan muga perjalanan penulisan MZ berjaya nanti. I/Allah boleh melangkah ke hadapan

  2. assalam
    subhanallah..
    seronok baca novel awak ni.
    banyak unsur yg baik2 dlm cerita ni.
    teruskan menulis, tak sabar nak menunggu episod seterusnya.
    kalau tak keberatan..saya nak kenal empunya penulis novel ni.
    sebagai sahabat sefikrah..insyaallah
    mohon dibalas emel saya ya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s